<$BlogRSDUrl$>

Sunday, December 28, 2003

HATI DAN PERASAAN 

Mungkin Tuhan sengaja mahu kita berjumpa dengan orang yang salah sebelum
menemui insan yang betul supaya apabila kita akhirnya menemui insan yang
betul, kita akan tahu bagaimana untuk bersyukur dengan nikmat pemberian dan
hikmah di sebalik pemberian tersebut. Apabila salah satu pintu kebahagiaan
tertutup, yang lain akan terbuka tapi lazimnya kita akan memandang pintu
yang telah tertutup itu terlalu lama hinggakan kita tidak nampak pintu yang
telahpun dibukakan untuk kita.

Kawan yang paling baik ialah seseorang yang anda boleh duduk di dalam
buaian dan berbuai bersama tanpa berkata apa-apa pun dan kemudian berjalan
pulang dengan perasaan bahawa itulah perbualan yang paling hebat yang
pernah dialami.Memang benar yang kita tidak akan tahu apa yang telah kita
punyai sehinggalah kita kehilangannya dan juga benar bahawa kita tidak tahu
apa yang kita rindukan sehinggalah 'ia' datang.

Memberi seseorang seluruh cinta anda bukanlah satu kepastian yang mereka
akan menyintai anda kembali! Jangan harapkan cinta sebagai balasan.
Nantikan sahaja ia untuk mekar di dalam hati mereka tapi sekiranya ia
tidak, pastikanlah ia terus mekar di dalam hati anda. Ia cuma mengambil
masa seminit untuk jatuh hati pada seseorang, satu jam untuk menyukai
seseorang, satu hari untuk menyintai seseorang tetapi ia mengambil masa
sepanjang hidup untuk melupakan seseorang.

Jangan pandang kepada kecantikan kerana boleh jadi ianya palsu. Jangan
kejar kemewahan kerana ianya akan susut. Carilah seseorang yang membuatkan
anda tersenyum kerana ia cuma memerlukan sekuntum senyuman untuk
mencerahkan hari yang suram. Carilah yang membuatkan hati anda tersenyum.
Akan tiba satu ketika di dalam kehidupan apabila anda teramatkan rindukan
seseorang sehingga anda ingin menggapainya dari mimpi anda dan memeluknya
dengan sebenar.Mimpilah apa yang ingin anda mimpikan, pergilah ke mana-mana
yang ingin anda tujui dan jadilah apa yang anda inginkan kerana anda hanya
memiliki satu kehidupan dan satu peluang untuk melakukan semua perkara yang
ingin anda lakukan.

Semoga anda memiliki kebahagiaan yang cukup untuk membuatkan diri anda
menarik, percubaan yang cukup untuk membuatkan anda kuat, kesedihan yang
cukup untuk memastikan anda adalah seorang insan dan harapan yang cukup
untuk membuatkan anda bahagia. Selalu bayangkan diri anda di dalam kasut
seseorang.Jika anda rasa ianya menyakitkan anda, fikirlah ia mungkin
menyakitkan orang lain juga.

Kebahagiaan seseorang manusia tidak semestinya dalam memiliki segala yang
terbaik. Mereka hanya membuat yang terbaik dalam hampir apa saja yang
datang di dalam perjalanan hidup mereka. Kebahagiaan terletak kepada mereka
yang menangis, mereka yang terluka, mereka yang telah mencari dan mereka
yang telah mencuba. Hanya mereka yang boleh menghargai kepentingan manusia
yang telah menyentuh hidup mereka. Cinta bermula dengan senyuman, mekar
dengan ciuman dan berakhir dengan tangisan.

Masa depan yang cerah sentiasa berteraskan kehidupan yang lalu yang telah
dilupakan. Anda tidak boleh meneruskan kehidupan dengan sempurna sehingga
anda melupakan kegagalan dan kekecewaan masa silam.

Semasa anda dilahirkan, anda menangis dan orang di sekeliling anda
tersenyum. Teruskanlah hidup anda supaya apabila anda mati nanti, andalah
yang akan tersenyum dan orang sekeliling anda pula yang akan menangis.

Sampaikan pada sebanyak mana orang yang tersayang,tanda peringatan anda
pada mereka.

Wallahu A'lam.

-puteramalaya-
http://www.geocities.com/gaymelayu2/catch/catch_pilihan01.htm

Friday, December 26, 2003

Nafas ( catatan kehidupan seorang GAY ) 

JALAN KITA MASIH PANJANG Cipt. Ahmad Dhani

Di persimpangan, menatap berdua
Ombak yang coba pecahkan, karang cinta kita

Palingkan rasa, silaunya dunia
Hati kecil coba nyanyikan, suara kedamaian
Bahagia sejati

Reff:
Jalan kita masih panjang
Masih ada waktu tersisa
Coba kuatkan dirimu, jangan berhenti disini
Beri satu kesempatan, cinta suci berbicara
Waktu 'kan mengilhami, kedewasaan hatimu

Resapi jejakku, ikuti langkahku
Tegar meski harus merangkak
Ringankan bebanmu bantu kamu melangkah

Di simpangan hatiku hatimu
Singkirkan duri yang ada
Satukan dalam hati, kita jalani semua berdua




Bab 1

Aku mengucupnya sekali lagi sebelum aku membiarkan dia terus tidur di atas dadaku. Dia kelihatan bahagia di dalam tenangnya itu. Aku mengusap-ngusap anak rambutnya. Aku tahu bahawa dia akan cepat lena jika aku buat begitu.
Aku sesungguhnya tahu betapa dia telah menyayangiku sehingga setengah mati. Aku tahu bagaimana pada setiap malam kami bersama, seribu bintang seolah-olah terbentang di angkasa untuk menyambut cinta kami berdua.
Bersamanya, barulah aku mula sedar bahawa cinta sememangnya dapat menyejukkan dunia.

Aku merenung kembali kembali wajahnya. Aku berfikir jauh. Banyak perkara yang telah berlaku di dalam hidupku ini yang telah membawa diriku kepadanya.

Mungkin jejak-jejak perkara itu patut ku ingat kembali.Sepertinya, separuh dari nafasku ada di dalam dirinya.

***

Pada ketika itu. Pada detik dan titik pertama peristiwa yang paling penting di dalam hidupku ini berlaku, aku masih muda. Mungkin terlalu muda. Aku berusia 16 tahun. Untuk remaja berusia 16 tahun, aku memang sudah kelihatan agak matang. Badan aku pun boleh tahan juga, tegap. Mungkin kerana aku adalah seorang wakil sekolah dalam permainan ragbi, dan beberapa acara sukan seperti olahraga. Dan lebih-lebih lagi kerana aku ini seorang Putera MTD. Mungkin kerana itu semua aku mempunya sebentuk tubuh yang kekar.
Aku juga tahu bahawa aku berwajah kacak. Bukannya aku hendak memuji diri, tetapi di dalam usia sebegitu muda, aku mula dapati bahawa terdapat ramai para gadis (dan tidak dapat dinafikan ramai juga pemuda) yang sering merenung dan memandang kepada wajahku ini.

Pada masa itu kakak aku berkahwin. Kakak aku yang paling muda. Kakak yang paling rapat denganku.
Musim cuti sekolah. Rumah aku riuh rendah. Aku memang sukakan kepada suasana seperti ini. Sesiapa yang pernah tinggal di kawasan kampung di Terengganu tentu akan tahu apa yang aku katakan.
Kampung aku terletak berhadapan dengan Laut China Selatan. Kedudukannya kira-kira lima puluh kilometer ke selatan Kuala Terengganu. Dan hanya beberapa kilometer sahaja ke utara bandar Dungun. Kami mempunyai sebuah pekan, tetapi tidaklah sebesar mana pekan tersebut. Jadi, jika keluargaku mempunyai barang-barang keperluan penting yang mahu kami beli, kami lebih senang ke Dungun.
Rata-rata penduduk kampung aku terdiri dari para nelayan, termasuklah bapak aku sendiri. Kami tidak kaya. Miskin pun tidak. Memadailah jika aku katakan bahawa kami sekampung tidak pernah lapar. Tetapi kami tidak mampu hidup seperti orang senang...

***

"Pergi jemput abang kau tu kat bawah," sebut ibuku. Aku mengganguk,
lalu terus aku berjalan ke anjung rumahku.
"Assalammualikum, bang!" Aku mengucap salam kepada abangku. Aku menghulurkan tanganku untuk bersalaman dengan abangku.
Abangku bernama Zuraimi. Dia baru sahaja setahun menjadi seorang anggota Komando. Usianya ketika itu baru sahaja masuk 23 tahun.
"Waalaikumsalam!" Abangku menjawab salamku. Aku terdengar dua suara menjawab salamku. Aku kemudiannya menoleh ke arah rakannya yang sama-sama menjawa salamku tadi.
"Nizam, ini kawan abang, Zami namanya. Kawan abang satu berek."
Mataku terpaku ke arah rakan abangku itu. Menderu darahku, kerana
tak pernah aku melihat wajah sekacak ini tersenyum manis ke arahku.
Abang Zami agak tinggi orangnya. Dari caranya berpakaian, aku sudah
boleh mengagak bahawa dia bertubuh tegap dan sasa. Bahagian atas bibir,
dagu sehingga ke kawasan pipinya agak kebiruan, mungkin kerana tidak
dijaga dan dicukur untuk sehari dua. Lengannya yang berbulu agak lebat
itu kelihatan padat dan berurat tebal ketika dia mengangkat beg tenteranya
yang berwarna hijau itu.
"Masuk bang, mak dah lama tunggu di dalam," kataku terketar-ketar.
Aku mengambil bag hijau kepunyaan abangku dan abang Zami lalu membawanya masuk ke dalam bilik abangku. Berat juga bag mereka berdua, fikirku sendiri.
Setelah itu, aku cuba intai-intai abangku dan abang Zami di dapur.
Mereka sedang berseloroh dengan kedua orang tuaku. Sesekali, abang Zami akan menoleh ke arah aku. Setiap kali dia menoleh, dia akan tersenyum ke arahku. Dan setiap kali dia berbuat begitu, degupan nadiku seolah-olah akan terhenti sejenak.
Di dalam pada itu, abang Zami membuka dua butang teratas kemeja yang sedang dipakainya. Mungkin kerana panas. Peluh mengalir lesu dari lehernya sehingga ke bahagian atas dadanya itu. Aku dapat melihat bahawa Abang Zami mempunyai bulu dada yang lebat. Dadanya juga kelihatan agak bidang dan berisi. Geram juga aku melihat susuk tubuh abang Zami yang tegap. Kelakianku terasa keras apabila aku memandangnya di dapur rumahku pada tengahari itu.

Sejam kemudian, abangku dan abang Zami terus menolong bapaku, serta beberapa orang kampung untuk membina khemah buat kenduri kenduri kahwin kakcik ku pada hari esoknya. Aku ikut tolong sama. Sesiapa yang pernah tolong merewang, tentu tahu bahawa kerja-kerja seperti ini memang berat. Lebih-lebih lagi kalau ia dilakukan pada waktu matahari tengah terik.
Aku telah melakukan kerja aku dengan bersungguh-sungguh. Memang aku bersemangat pada waktu itu, kerana Abang Zami sentiasa berada di sisiku. Banyak yang dapat aku pelajari darinya mengenai dirinya dari perbualan kami pada waktu itu. Abang Zami berusia 23 tahun, sama seperti abang Zuraimi. Menurutnya, dia sudah menjadi ahli komando selama 2 tahun. Dia berasal dari Kedah. Menurutnya lagi, datuk di sebelah ibunya berketurunan arab. Keluarga bapanya pula berasal dari selatan Thai. Mungkin kerana percampuran darah inilah yang menyebabkan abang Zami bertubuh besar, tinggi dan kekar. Tidak hairanlah jika orangnya juga kacak. Wajahnya juga ternyata wajah anak Melayu, tetapi jika dilihat dengan teliti, pasti darah Arab serta Thainya akan dapat kita lihat. Satu kebiasaan bagi kebanyakkan jejaka dari kawasan Kedah, Perlis dan Kelantan.
"Sebenarnya abang dah lama kenal Zam," ujar Abang Zami. "Abang Zam banyak simpan gambar-gambar keluarga Zam... dari situlah abang kenal Zam." Katanya memanggil aku dengan nama timang-timanganku. Beberapa saat kemudian, dia membuka baju T nya yang basah lencun dibasahi peluhnya sendiri.
Lemah lutut aku melihatkan tubuh tegap abang Zami. Badannya
memang padat dan sasa. Hampir-hampir semua bahagian tubuhnya berotot,
terutama pada bahagian dada dan perutnya. Memang sahlah dia ini seorang komando. Yang paling aku suka ialah ketika melihat ke bahagian dadanya berbulu sehinggalah ke bahagian pusatnya--yang kini aku lihat melekat rapat ke tubuhnya kerana dibasahi peluh jantannya itu.
Aku sering juga curi-curi lihat tubuh abang Zami yang bagak itu.
Ketika dia memasang kemah, aku dapat melihat peluh membasahi tubuhnya.
Cair juga bila aku lihat bahagian belakangnya yang berkepak itu. Aku
juga perasan terdapat beberapa orang anak gadis dari kampungku yang
curi-curi lihat dari arah dapur. Mereka kelihatannya sedang berbisik
sesama sendiri, kemudian tersenyum sambil menutup-nutup mulut. Terutamanya sepupuku, Leha.

Kami hanya selesai membuat kemah pada pukul 4 petang. Mereka yang datang menolong telah diarahkan berehat sebentar sebelum menunaikan sembahyang asar beramai-ramai di surau, yang letaknya tidak begitu jauh dari rumahku.
Aku telah mengambil peluang keemasan ini untuk cepat-cepat bergegas masuk ke dalam bilikku. Bilikku ternyata kosong. Aku kemudian terus masuk ke dalam tandas yang bersambung dengan bilikku. Aku membuka seluarku. Aku dapat melihat seluar dalam ku agak basah dengan air mazi. Air yang telah keluar kerana rasa terlalu ghairah melihatkan tubuh sasa abang Zami, tambah-tambah lagi kerana aku dapat berbual rapat dengan abang Zami sebentar tadi.
Di dalam bilik mandi, aku terfikirkan kembali tentang abang Zami. Kelakianku kembali terpacak tegang dengan begitu cepat. Di dalam keadaan penuh kegairahan itu, aku terus mengurut-ngurut kelakianku. Melayani nafsuku dengan melancap sambil memikirkan tentang abang Zami. Aku usap-usap takukku dengan perlahan...
Tiba-tiba aku terpaksa berhenti kerana aku dapat mendengar ada orang masuk ke dalam bilikku. "Sial!" Sebutku sendiri. Memang aku sudah mengagak bahawa sudah pastinya salah seorang saudara ku dari jauh yang ingin menggunakan bilikku ataupun tandas. Bilik-bilik lain sudah penuh, cuma bilik aku yang kini kosong (yang kini sedang menunggu masa untuk digunakan oleh tetamu keluargaku).
Aku terus mematikan niatku untuk melancap, lalu aku terus mandi. Setelah mandi, dengan hanya bertuala aku telah keluar dari bilik mandi lalu masuk ke bilikku.
Terkejut aku jadinya apabila aku mendapati abang Zami sedang terbaring berlengging sambil membaca Majalah Remaja milikku di atas katilku.
"Abang Zami nak mandi ke?" Aku menanyainya dengan penuh sopan. Aku cuba menyembunyikan busutku yang belum reda rasa tegangnya sejak tadi.
"Tidak, Zam," jawabnya pendek. Suaranya keras. "Abang nak berehat sekejap. Boleh abang baca majalah Zam ni dulu?"
Aku hanya mampu tersenyum. Aku mengangguk tanda setuju. Mataku terpaku sekali lagi ke atas tubuhnya, kemudian mataku liar melihat bahagian kejantanannya yang kelihatan agak membusut di sebalik seluar jeansnya yang ketat itu.
"Zam... bahu abang sakit, mungkin terseliuh sikit tadi. Boleh Zam
tolong urutkan?" Ujar Abang Zami dengan tiba-tiba. Dia meletakkan majalah Remajaku itu ke tepi.
"Tapi saya tak reti bang." Jawabku. Aku cuba menjual mahal. Tapi di
dalam hati, aku memaki hamun diriku kerana memaculkan kata-kata ini
kepadanya.
"Alah, urut macam biasa saja," katanya, suaranya yang macho penuh dengan unsur kelakian itu ditinggikannya seolah memerintah.
Aku mengalah, lalu aku terus duduk di sebelahnya sambil
memicit-micit bahunya yang padat berisi itu. Aku terasa cair bagai nak gila apabila aku dapat merasakan ototnya yang kekar itu. Tanganku menggigil tatkala aku mengurut badannya yang keras itu.
Pada saat itu, kelakianku yang hanya ditutupi oleh tuala putih ku semakin membusut dan berdenyut-denyut.
Pada masa yang sama, aku dapat melihat Abang Zami menjeling ke arah busutku itu. Kemudian dia berkata dengan tiba-tiba:
"Abang suka tengok muka Zam tu... muka Zam iras-iras muka Nassier
Wahab."
"Eh takdelah bang!" Sahutku malu.
"Yelah, Zam... tapi Nassier Wahab tu lembut... abang tak suka jenis
yang lembut-lembut nih."
"Jadi abang suka jenis yang macam mana?" Aku hampir tak percaya
kata-kata ini boleh terpacul dari mulutku. Aku tak tahu dari mana datangnya rasa beraniku pada saat itu.
"Macam Zam lah... Abang suka kat Zam... sebab Zam nih memang tough orangnya." Jawabnya sambil jari telunjukkan mengusap-ngusap kumisku yang baru sahaja kusimpan sejak mula cuti sekolah dua minggu yang lalu.
"Eh, kenapa nih bang?" Kataku sambil menepis tangannya. Aku dapat
melihat kejantanannya semakin membusut. Dia kemudian semakin berani menggunakan tangannya untuk meramas-ramas kejantananku yang
sememangnya sedang tegang mengeras pada waktu itu.
"Abang tahu yang Zam sukakan abang..." jelas abang Zami bersahaja. "abang tahu Zam tengok-tengok abang tadi... baik Zam mengaku!"
"Eh takdelah bang! Mana ada!" Aku menepis tangannya yang keras dan berurat itu sekali lagi.
"Zam! Tak baik bohong dengan abang!" Suaranya ditinggikannya lagi.
Aku tidak menyahut, barangkali kerana terlalu takut. Aku bangun dari katilku lalu aku cepat-cepat bergegas mengunci pintu bilikku. Pada ketika itu, barulah aku sedar bahawa tingkap bilikku telah lama ditutup rapat oleh abang Zami.
Aku kembali merapati Abang Zami. Abang Zami kembali meramas-ramas kejantananku.
"Saya tak pernah buat benda-benda ni semua, bang!"
"Kau diam saja..." kata abang Zami sambil mengucup dahiku. Entah
mengapa tiba-tiba aku terasa tenang. Aku tak merasa takut lagi. Abang Zami membaringkanku di atas katil.
Abang Zami mengucup bibirku. Itulah kali pertama bibirku dikucup. Bibir abang Zami yang cantik dan tebal itu terasa bagaikan madu di atas bibirku. Semakin asyik lagi apabila kumisnya berlaga dengan bibirku. Aku memeluk tubuhnya dengan kuat. Terasa sedap amat, terutamanya ketika aku mengusap-ngusap bahagian belakangnya yang berkepak itu.
Aku mengikut naluriku untuk membuka seluar jeans abang Zami. Aku
mula dengan membuka butang dan kemudian zipnya.
Kelakiannya yang besar itu terpacul keluar. Air mazinya membasahi seluar dalamnya.
"Eh, besarnya bang!" Bisikku perlahan ke dalam telinganya, hampir-hampir tidak percaya kepada apa yang aku lihat. Sememangnya kelakiannya itu besar. Sehingga mencecah ke bahagian pusatnya, ku lihat.
"Kenapa? Zam tak suka yang besar ke?" Soal abang Zami, sambil mengusik-ngusik kelakianku sendiri.
Aku cepat-cepat menanggalkan seluarnya kemudian terus aku meramas-ramas kelakiannya yang padat serta agak panjang untuk anak
Melayu.
Aku dapat mencium bau jantannya yang masam-masam itu. Bau yang membuatkanku semakin ghairah mahu menerokai tubuhnya itu.
"Eh, Zam suka bang," jawabku kemudian sambil meramas-ramas bulu
dadanya.
"Alah... abang punya tujuh inci saja. Zam punya pun besar juga... umur
Zam baru 15, tapi dah besar enam setengah inci. Kira besar sangatlah tu."
Sempat juga aku membandingkan kejantananku dengan kejantanan abang Zami yang telah matang itu. Kejantanan aku mungkin kecil sedikit dari abang Zami, kerana kejantanan abang Zami sememangnya tebal dan panjang. Sehingga ke hari ini, aku tidak dapat menafikan bahawa aku tidak pernah menemui kelakian yang lebih besar dari yang dipunyai oleh abang Zami. Kepala takuknya besar mengembang, malah batangnya juga agak besar serta berurat-urat.
Kelakiannya berdenyut-denyut seolah-olah ia mempunyai nyawanya yang tersendiri apabila aku memegangnya. Abang Zami merintih kesedapan
apabila aku mulai mengurut-ngurut kelakiannya. Aku terasa semakin asyik, terutamanya apabila aku mendengar keluhan suaranya yang ternyata macho itu.
Abang Zami kemudiannya mengurut-ngurut kelakianku dengan cepat
sambil dia menyonyot putingku. Aku terasa sedap bagai nak gila. Dia main dengan agak ganas juga, yelah... komandolah katakan. Aku tak dapat
mengikut rentaknya, kerana itulah kali pertama aku benar-benar dibelai oleh seorang lelaki.
Abang Zami tiba-tiba terus memasukkan kelakianku ke dalam mulutnya. Dia menyoyot dengan sepuas-puasnya. Aku tersentak kesedapan. Sehingga ternaik punggungku dibuatnya kerana menahan sedap. Aku mendengus puas. Abang Zami menutup mulutku dengan tangan kanannya, kerana takut suaraku nanti akan didengar orang.
Di dalam keadaan dikulum oleh abang Zami, aku terasa kelakianku seperti mahu meledak. Aku tak tahan lalu terus menusukkan kelakianku sedalam-dalam ke dalam mulut abang Zami. Aku terpancut di dalam anak tekak mulut abang Zami.
"Maaf bang... saya tak tahan," ucapku malu. Mukaku merah menahan malu yang amat.
"Sedap, Zam... air Zam manis macam orangnya juga." Ujar Abang Zam
sambil menjilat-jilat beberapa titik air mani yang masih mahu menetas keluar
dari kelakianku yang masih keras itu. "Memang anak ikan kalau pertama
kali main mesti cepat terpancut," sambungnya lagi. Dia menjilat airku sehingga kering.
"Biar Zam keluarkan air abang pula," kataku bersungguh-sungguh. Mahu juga aku tanya sudah berapa ramai anak ikan sepertiku yang pernah dibelai olehnya. Terasa juga rasa cemburu di dalam jiwaku. Aku matikan sahaja perasaan cemburuku ini lalu terus membaringkan abang Zami. Aku memberanikan diriku untuk mengulum kelakian abang Zami yang besar dan keras seperti besi itu. Memang pada mulanya susah, kerana aku tak biasa. Rasa seperti hendak tersedak dan hendak termuntah pun ada. Tapi aku rasa puas apabila aku dapat melihat abang Zam kelihatan begitu asyik melayan rasa sedap yang dialaminya sekarang.
Aku sendiri terasa ghairah yang amat. Tak cukup rasanya terpancut
untuk sekali, aku perlu pancut sekali lagi, bisikku di dalam hati. Kelakianku terasa lapar berdenyut-denyut. Tanganku liar meramas-ramas otot perut abang Zami yang berketul-ketul itu, sambil mengulum kelakiannya.
Tangan abang Zami memegang kepalaku sambil mengarahkan aku untuk mengulum dengan lebih cepat dan lebih ganas lagi.
Tiba-tiba abang Zami cepat-cepat membaringkanku ke atas katil sambil mengurut kemaluanku dengan cepat dan ganas. Dia sendiri telah
mengarahkan aku untuk mengurutnya dengan cepat. Aku dapat merasakan
kelakiannya semakin mengeras dan urat-uratnya semakin menegang.
"Ahhhhhh..." getus abang Zami tatkala airnya terpancut-pancut di
atas dadaku. Banyak juga airnya yang terpancut sehingga ke bahagian
mukaku. Aku rasa tak tertahan melihatnya berkeadaan begitu, sehingga aku sendiripun terpancut sama.
Air maninya terpancut dengan banyak sekali. Malah airnya boleh
dikatakan dua kali ganda dari air maniku sendiri. Airnya agak pekat dan
putih berkanji.
"Dah lama abang tak main Zam... sebab tu pekat." Ujarnya sambil
terbaring di atas katilku. Dia tersenyum puas.
Aku tak menjawab. Aku terasa puas tetapi kelesuan. Aku memeluknya
sambil kepalaku terbaring di atas dadanya yang padat itu. Rasa sayang yang amat kepada abang Zami mula tercetus di dalam sanubariku.

Tanpa aku sedari aku telah tertidur. Hanya pada menjelang waktu maghrib, ibuku telah mengejutku dari tidurku. Tatkala tersedar, aku dapati abang Zami tidak ada di sebelahku.
Entah mengapa, buat pertama kali di dalam hidupku, aku terasa kesunyian. Seolah-olah ada sesuatu yang kosong di dalam hidupku. Aku mahu rasakan pelukan hangat abang Zami.
"Sudah... pergi sembahyang. Malam nanti mak mahu kau pergi bawak
Ali, Mail, Saiful dan Sabri pergi tidur kat rumah nenek kau. Bilik ni
mak nak bagi kat keluarga pak long kau dari Melaka." Perintah ibuku. Aku menggaru-garu kepalaku yang tidak gatal. "Bawak kawan abang kau tu sama... sapa nama dia tu..."
"Abang Zami, mak," ujarku.
"Hah... bawak si Zami tu sama. Abang Zuraimi kau kena ikut bapak kau pergi berjumpa Pak itam kau malam ni."
Aku hanya mengangguk. Tak sabar rasanya aku untuk membawa abang Zami tidur ke rumah nenekku pada malam nanti.

Bab 2

Aku melihat jam tanganku. Malam ternyata masih muda. Di dalam kepalaku
terngiang-ngiang lagi keluhan suara Abang Zami tatkala dia sampai ke
kemuncak syahwatnya. Teringat-ingat aku lagi kepada air maninya yang
terpancut dengan begitu banyak dan kuat sehingga terpercik ke mukaku. Aku seolah-olah dapat lagi mengingati lagi bau tubuhnya yang langsung mengingatkan aku kepada bentuk tubuhnya yang tegap, tinggi dan sasa.
Jiwaku gusar. Hampir gila aku dibuatnya pada malam itu mengingatkan
Abang Zami. Kalau boleh, mahu sahaja aku bersama dengannya sepanjang
malam, tapi aku sedar bahawa dia sibuk. Aku juga sibuk. Aku terpaksa
melakukan kerja-kerja yang telah disuruh oleh ibuku seperti menyiapkan
kerusi meja di bawah kemah. Abang Zami dan abangku pula sibuk memotong
daging kerbau yang baru disembelih petang semalam. Aku dapat tahu bahawa
Abang Zamilah yang telah melakukan kerja-kerja penyembelihan.
Menurut bapaku, agak sukar juga kerbau Pak Kasim itu disembelih.
"Nasib baik ada si Zami tu," ujar bapaku selepas kami bersama-sama
sembahyang Isyak di surau berdekatan dengan rumahku. Bapaku meneruskan
lagi dengan mengatakan bahawa abang Zami telah menggunakan kekuatannya
untuk menumbangkan kerbau itu. Abang aku sendiri, termasuk para pemuda
kampungku sendiri tewas kepada kerbau tersebut.
"Kalau tak ada si Zami tu... esok takde kendurilah, jawabnya," sambung bapaku sambil berseloroh. Aku tersenyum bangga. Aku rasa agak menyesal juga kerana tidak dapat menyaksikan kejadian itu pada petang tadi. Menyesal aku kerana telah tertidur setelah aku melabuhkan bahtera aku bersama Abang Zami.
Aku ternyata terlalu lesu setelah dibelai manja oleh Abang Zami. Jika aku tidak terlena melayan kelesuanku, sudah pasti aku akan dapat melihat Abang Zami menggunakan tenaga anak jantannnya untuk menumbangkan kerbau Pak Kasim (yang pernah aku dengar digunakan oleh Pak Kasim untuk dilagakan dengan Kerbau dari Siam). Sudah pasti aku akan dapat melihat setiap urat yang ada dilengannya yang besar itu timbul tatkala kerbau jantan itu ditumpaskan oleh Abang Zami. Sudah pasti aku akan dapat menyaksikan kegagahannya melawan seekor binatang yang sudah sedia terkenal kerana kegagahannya.
Dari cerita yang aku dengar, abang Zami telah mengerahkan segala tenaganya untuk menumbangkan kerbau Pak Kasim dengan memegang tanduk kerbau tersebut lalu memulas kepala kerbau itu sehingga kerbau itu mengalah dengan sendirinya.

"Kenapa termenung?" Abang Zami tiba-tiba menyergahku dari belakang.
Aku tahu abang Zami lah yang telah menyergahku kerana suara abang Zami agak keras dan dalam. Getaran suaranya menusuk sehingga ke kalbuku.
"Takde apa-apa bang... tengok budak-budak kecik nih main kejar-kejar depan rumah nih. Rasa meriah semacam pulak." Aku menjawab spontan.
Aku terus menarik nafas panjang. Terubat rasa rinduku kini tatkala abang
Zami kini berada di sisiku.
"Abang paham... tapi mesti suasananya berbeza dengan suasana di asrama." Katanya. Loghat Utaranya aku dapati masih pekat disebutkannya.
"Di RMC seronok juga bang. Seronok lagi bila bersukan dengan
kawan-kawan saya masa petang."
"Abang Zuraimi beritahu kat abang, Zammain ragbi."
"Betul bang." Jawabku bersungguh-sungguh.
"Dulu abang pernah jadi wakil Kedah bermain bola, bawah 18 tahun."
"Saya taklah sehebat abang... saya wakil sekolah saja, bang."
Aku menjeling ke arah betis abang Zami yang kelihatan besar dan
berurat. Kain pelikatnya terselak sedikit sehingga ke bawah lutut ketika
dia duduk bersila di hadapanku. Aku dapat melihat betisnya penuh dengan bulu roma yang kelihatan teratur cantik. Kulit abang Zami aku dapati bagaikan tembaga keemasan; putih dan bersih. Ini telah membuatkan setiap bulu yang ada samada dilengan, dibetis dan pehanya serta di dadanya kelihatan lebih menarik. Malah kumis serta keningnya yang tebal lah yang telah membuatkan aku terus menerus jatuh hati kepadanya. Cinta pandang pertama, lagaknya.
"Zam tengok apa tu Zam?" Sebut abang Zami apabila dia mula perasan bahawa mataku sedang merenung ke arah betisnya. Dia sengaja meraba-raba betisnya itu lagi. Tatkala dia menukar cara dia bersila, aku telah ternampak bekas luka pada tepi bahagian betisnya.
"Luka ke bang? Luka baru ni!" Ucapku dengan nada prihatin.
"Alah sikit saja Zam, terguris tanduk kerbau petang tadi." Jawab abang
Zami bersahaja.
Aku merapati kepada abang Zami. Aku memegang betisnya untuk melihat dengan lebih teliti lukanya itu.
"Nasib baik tak tergores dalam..." Ujarku. Sempat juga
aku meraba-raba betisnya yang padat itu.
"Malam nih abang tak akan ikut abang kau dan bapak kau pergi ke
kampung seberang--"
"Saya tahu bang... malam ni kita tidur di rumah nenek saya dengan
sepupu-sepupu saya tu hah," aku memotong kata-katanya sambil menjuihkan
mulutku ke arah sepupu-sepupuku yang sedang bermain di hadapan rumahku.
"Abang sengaja tak mahu pergi... abang kau paksa aku pergi juga
tadi, tapi abang tak mahu... abang kata betis abang masih sakit lagi."
"Abang Zuraimi tu memang suka paksa orang... tak sukalah saya dengan perangai dia tu!" Kataku. Dahiku terkerut memikirkan perangai buruk
abangku itu.
"Abang tak sakitlah Zam. Abang sebenarnya nak kenal dengan lebih
rapat dengan Zam."
Aku tersenyum malu. Muka aku merah padam dibuatnya.
"Alah, rilek lah bang--" Semakin lama aku meraba betisnya, semakin keras kelakian aku rasanya. Aku mengurut-ngurut betisnya yang keras penuh berbulu itu.
"Kenapa, Zam tak mahu abang berkawan dengan Zam ke?" Abang Zami cepat-cepat memintas. Arus wajahnya tiba-tiba berubah. Dia tampak
serius.
"Eh takdelah bang," Aku menjawab pantas. "Saya sebenarnya..." belum
sempat aku menyatakan bahawa aku suka kepadanya, abang aku telah
memanggil nama abang Zami dari dalam. Cepat-cepat aku menarik tanganku dari betis abang Zami.
"Malam nanti kita sambung," bisik abang Zami kepadaku sebelum
dia meminta diri untuk beredar menemui abangku di dalam.


***

"Jangan lupa bagi ayam-ayam aku tu makan!" Ujar nenekku sebelum aku meninggalkannya bersama ibuku dan saudara-maraku di dapur. Mereka sedang sibuk untuk menyiapkan bahan untuk dimasak pada hari esoknya.
Perjalanan ke rumah nenekku itu mengambil masa selama 20 minit.
Taklah jauh sangat. Kami berjalan menyusur jalan pantai. Malam itu pula
bulan terang. Malam-malam seperti ini memang indah, lebih-lebih lagi
jika tidak ada awan di langit. Lautan yang luas kelihatan tenang. Deruan
ombak yang menyusuri pantai seolah-olah menyanyikan lagu syahdu kepada
mereka yang mahu mendengarnya.
Abang Zami tak banyak berbual denganku ketika kami sedang berjalan.
Dia lebih banyak menghabiskan masanya melayani sepupu-sepupu lelakiku
yang agak nakal. Mereka semua berasal dari Melaka, tapi mereka semua
sudah biasa dengan jalan ke arah rumah nenekku, jadi aku hanya berjalan
di belakang mereka. Itupun kerana abang Zami yang suruh.
"Best tak bang jadi komando?" Tanya sepupuku Ali yang masih berusia
13 tahun. Badannya kecil. Aku memang suka mengusiknya.
"Bessssttt. Tetapi banyak cabarannya!" Jawab abang Zami spontan. Dia
berjalan gagah di hadapan sambil dikerumuni oleh anak-anak pak longku.
Aku suka melihat cara abang Zami berjalan. Macam askar. Memang nampak macho.
"Saya dah besar nanti nak jadi komando macam abang!" Ucap Ali.
"Pigidahhh, badan macam biskut nak jadi komando konon." Aku
mengherdik Ali dari belakang. Abang Zami ketawa sendiri. Itulah kali
pertama aku melihatnya ketawa. Sampai sekarang aku dapat ingat lagi,
cara dia ketawa dan lebih-lebih lagi kedutan di tepi matanya ketika dia
ketawa.

Memang agak sukar untuk memaksa semua sepupu-sepupuku tidur pada malam itu. Seolah-olah mereka tak pernah kenal erti penat. Mereka akhirnya
masuk tidur juga beberapa minit sebelum masuk pukul 11 malam. Itupun
setelah abang Zami berjanji untuk mengajar mereka cara-cara untuk
membuat jerangkap samar pada hari esoknya.
"Memang cantik kawasan rumah ni. Abang sebenarnya tak pernah tinggal di kawasan kampung nelayan. Tu sebab abang beria-ia benar nak ikut abang Zam tu kemari." Ujar abang Zami ketika kami duduk di atas anjung rumah
nenekku. Mataku jauh merenung ke laut.
"Rumah ni terpencil sikit, bang. Jauh dari rumah-rumah lain. Tak
tahu kenapa arwah datuk saya buat rumah di kawasan ini. Mungkin sebab
dia suka dengan kawasan ini." Aku memberitahunya. "Arwah datuk saya ni
dulu penghulu kampung ni." Aku menyambung dengan nada bangga.
"Tu gambar datuk Zam?" Tanya Abang Zami sambil berjalan ke arah
gambar yang telah diambil beramai-ramai yang telah diletakkan di dinding
anjung.
" Ye bang, yang duduk tengah tu lah arwah datuk saya. Gambar ni dah
lama bang."
"Siapa pulak mat saleh ni?"
"Masa zaman 70-an dulu, menurut bapak saya, ada sorang mat saleh
dari Amerika yang sewa bilik dengannya selama dua tahun."
"Buat apa?" Abang Zami menanyaiku.
"Dia mengajar bahasa Inggeris di sini. Dia dari US Peace Corp."
Kataku bersungguh-sungguh. "Saya nak bawak abang kat sana!" Kataku
kemudian sambil menunjukkannya ke arah tebing bukit yang terletak
bersebelahan dengan rumah nenekku.
Mata abang Zami terpaku ke arah tebing bukit tersebut. Bukit itu
taklah tinggi sangat. Tapi bukit itulah yang menandakan pengakhiran
pantai di kawasan kampungku itu. Selepas bukit itu terdapat kawasan hutan tebal paya bakau, dan tidak terdapat kawasan pantai sehinggalah ke beberapa
batu kemudiannya.
Sinar purnama menerangi bentuk bukit di sebelah kawasan rumah nenekku itu.
"Omputeh tu ada bina jalan hingga ke atas bukit. Atas bukit tu
pulak, dia ada bina pondok kecil. Saya suka ke sana, terutamanya pada
waktu malam-malam begini. Tenang rasanya bang." Kataku tanpa berkelip walau sesaatpun kepada abang Zami.
Abang Zami mengusap-ngusap dagunya. Dia kemudian turun dari anjung lalu mengenakan kasutnya. "Jom kita pi sana!" Ujar Abang Zami penuh
bersemangat.

Jalan untuk menuju ke atas bukit tidaklah begitu sukar, kerana jalan
telah diterangi oleh cahaya bulan purnama. Aku sendiri sejak dari dahulu
lagi hanya berani menuju ke atas bukit ini hanya pada masa-masa begini.
"Berani Zam naik bukit nih sendiri," ucap abang Zami dari belakang.
"Biasalah bang... anak jantan kena berani!" Jawapan mudah dariku.
"Tulah yang abang suka dengar." ujar Abang Zami. Aku menoleh
sebentar ke arahnya. Dia tersenyum manis. Cahaya bulan yang terang itu
membasahi wajahnya yang putih bersih itu.
Suasana di atas tebing bukit itu memang tenang dan cantik. Dari atas
bukit itu kami boleh melihat kawasan di sekitar bukit, dari kawasan paya
bakau sehinggalah kepada rintik-rintik lampu dari rumah-rumah kampung di
bawah bukit. Jika cuaca baik, bandar Dungun pun boleh kita lihat dari sini.
Pondok yang telah dibina oleh mat saleh dari Amerika itu
masih tampak kukuh walaupun telah lama ditelan zaman. Pondok ini kecil
tanpa dinding di bahagian hadapannya. Dari dalam pondok kita boleh
melihat kawasan laut saujana mata memandang. Di dalam pondok ini
terdapat sebuah para yang telah dijadikan sebuah katil kecil olehku.
Telah lama aku tambahkan tilam dan bantal yang tidak aku gunakan lagi di atas para tersebut. Memang telah menjadi kegemaranku untuk bersantai di sini. Selalu juga aku tidur di sini, terutamanya pada waktu petang.
Aku memasang beberapa batang lilin yang telah lama aku simpan di dalam pondok tersebut. Beberapa detik kemudian, aku terus melabuhkan
punggungku di atas para bertilam itu. Abang Zami duduk rapat disebelahku.
Kami berdua diam. Aku merenung ke arah wajahnya yang kacak itu untuk memastikan bahawa aku akan dapat mengingati segala liku dan sudut
serta bentuk di atas wajahnya. Fikirku, aku pasti akan merinduinya
apabila aku kembali ke MTD kelak.
"Abang sebenarnya ke sini kerana abang sengaja mahu berjumpa dengan Zam... bukan kerana abang mahu melihat kampung nelayan" Kata abang Zami sambil memegang tanganku dengan erat. Aku dapat merasakan telapak tangannya yang besar kasar itu meramas-ramas tanganku.
"Maksud abang?" Aku kurang mengerti. Aku mahukan kepastian darinya.
"Abang dah lama minat dengan Zam... sejak abang ternampak gambar Zam dari abang Zam di berek abang setahun yang lepas. Zam memang taste
abang."
"Eh... saya bukannya hensem sangat. Mesti ada orang yang lagi hensem yang abang minat."
"Ada tu ada," Abang Zami mengakui. "Tapi ramai yang lembut, abang
tak minat."
"Emm... taste abang sebenarnya macam mana?"
"Kulit sawo matang... ada misai sikit-sikit dan macho... Macam Zam
lah. Kan abang dah cakap kat Zam petang tadi." Abang Zami merenung tajam
ke arah laut. "Pertama kali abang lihat gambar Zam... gambar Zam di RMC
dengan uniform celoreng yang Zam pakai, abang terus jatuh hati dengan
Zam. Dari gambar tu, Zam memang nampak macho, dan kan abang kata... muka Zam iras-iras muka Nassier Wahab." Abang Zami menghela nafasnya panjang-panjang. "Hari ini barulah abang dapat berpeluang bertemu sendiri dengan Zam. Puas rasanya!"
Aku asyik memandang ke arah bibir abang Zami yang agak kemerahan
itu. Aku hampir-hampir tidak mendengar apa yang telah diperkatakan oleh
abang Zami kepadaku.
"Taste saya pula, abanglah!" Ujarku dengan tiba-tiba. Aku membaringkan kepalaku di atas dada abang Zami.
"Zam ni manjalah," kata abang Zami sambil mengusap-ngusap rambutku. "Saya suka dengan lelaki seperti abang... abang kacak, tinggi, badan abang tough... semua ciri-ciri lelaki sejati yang saya impikan selama
ini ada di dalam diri abang."
Abang Zami tidak menjawab kata-kataku tadi. Dia terus mencium anak
rambutku dengan perlahan. Abang Zami kemudian telah memberanikan
dirinya untuk membuka bajuku. Kemudian dengan penuh lahap dia telah
meratah bahagian leherku. Aku membiarkannya sahaja sambil aku sendiri
membuka kemejanya.
Didalam samar-samar dibekalkan dengan cahaya lilin, tanganku
meraba-raba tubuh Abang Zami yang besar dan keras itu. Tanganku kerap
kali menguis-nguis lurah yang jelas terdapat di tengah-tengah dadanya
yang berbulu itu. Di dalam keadaan yang terlalu ghairah tatkala leherku
diratah oleh abang Zami, aku menolaknya lalu aku terus menyonyot
putingnya yang besar dan keras itu.
Abang Zami mengeluh kesedapan. barulah pada ketika itu aku dapat
memahami kelemahan abang Zami.

Bab 3

Abang Zami mengeluh kesedapan. Suaranya tatkala mengeluh agak kuat
kudengari. Aku pasti bahawa tidak ada sesiapa pun yang boleh mendengar
keluhannya itu, kerana kawasan di atas bukit ini memang terpencil.
Perkara inilah yang telah membuatku semakin liar mengulum puting abang Zami. Semakin geram lagi apabila aku dapat melihat dari raut wajah abang Zami, dia kelihatan seolah-oleh telah diseksa olehku. Kadang-kala, untuk mendengar keluhan anak jantannya itu, aku sengaja menggigit putingnya, yang semakin lama, semakin keras rasanya.
"Abang sayang Zam! Jilat lagi Zam," bisik abang Zami ke telingaku. Lalu aku semakin galak menjilat-jilat puting abang Zami sambil meramas-ramas busut jantannya yang semakin menggunung. Abang Zami mengerang kesedapan.
Aku menjadi semakin berani. Aku menyuruh abang Zami berdiri di
hadapanku. Aku mendongak merenung ke dalam mata abang Zami. Tangan abang Zami meraba-raba belakangku. Dia mengucup bibirku. Memang sah abang Zami pandai di dalam bidang ini. Cara dia mengucup sahaja boleh membuatkan aku terpancut kalau aku tak pandai mengawal nafsuku ini. Dia pandai melaga-lagakan bibirnya dengan bibirku. Kadang-kala, dia akan menjilat kumisku. Aku pula suka mengucup dagunya yang tajam serta kasar dengan bulu keras yang baru nak tumbuh itu.
"Abang nak Zam simpan misai Zam nih untuk abang," bisik abang Zami sekali ke dalam telingaku. "Zam nampak macho dengan misai Zam ni." Katanya kemudian sambil meneruskan kucupannya terhadap bibirku.
Aku dapat merasakan kelakian abang Zami dilaga-lagakan ke atas
badanku. Abang Zami sengaja menekan-nekan dan menggesel-geselkannya dengan ganas. Aku membalas dengan membuka seluar jeansnya itu.
"Ish... basah giler." Kataku perlahan. Seluar dalam berwarna
putihnya itu basah dengan air mazinya.
"Abang cepat basah, Zam." Balasnya abang Zami sambil tersenyum.
"Zam pun basah ni bang..." jawabku lesu.
"Abang tahu... Zam pun memang cepat basah," kata abang Zami sambil dengan ganasnya membuka seluarku.
Selepas aku telah dibogelkan oleh abang Zami, aku terus melutut di
hadapannya. Mulutku menuju kepada batang Abang Zami yang besar dan
tebal, itu. Lalu aku masukkan batangnya itu ke dalam mulutku.
Perlahan-lahan pada mulanya, kerana ingin aku rasakan kesedapan air
mazinya yang meleleh-leleh tatkala aku menjilat takuknya. Kemudian
barulah aku isap dengan sepuas-puasnya, setelah aku sendiri merasa terlalu
geram melihatkan kelakiannya yang besar serta padat itu.
"Pandai Zam kulum," Ujar Abang Zami tatkala aku mengulumnya. Memang aku tidak dapat nafikan, aku tak dapat mengulum batangnya sedalam-dalamnya, kerana tak biasa. Tapi aku seboleh mungkin telah menggunakan lidahku untuk menjilat-jilat bahagian paling sensitif untuk orang lelaki, bahagian takuknya. Kadang-kala sehingga kendur kepala lutut abang Zami dibuatnya, kerana tak tahan dikulum olehku.
Abang Zami menyuruhku berhenti. Katanya kalau aku tak berhenti,
pasti dia akan terpancut. Dia memeluk aku sepuas-puasnya. Beberapa kali
dia mengatakan bahawa dia begitu menyayangi diriku ini.
Tatkala aku menjilat-jilat leher abang Zami, tiba-tiba aku terasa
abang Zami sedang menguis-nguiskan jarinya ke dalam lubang nikmatku. Aku menggeliat kesedapan.
"Sedap tak?", Tanya abang Zami. Aku menggangguk. Kemudian Zami
kembali membaringkan aku di atas para. Dia menaikkan kakiku ke atas.
Dengan perlahan dia menjilat-jilat lubang nikmatku.
"Ahh... sedap bang! Rasa macam nak terpancut!" Ujarku di dalam
kesedapan. Tak pernah rasanya aku merasakan kesedapan seperti ini
sebelum ini. Abang Zami memang pandai melakukan jilatan dengan
lidahnya.
"Betul ni bang... tak tahan ni! Rasa macam nak terpancut!"
Abang Zami berhenti sebentar. Dia tersenyum ke arahku.
"Anak ikan macam kau memang tak pandai kawal..." dia memerliku dengan manja.
Abang Zami menyambung jilatannya. Kali ini dengan lebih lahap lagi. Aku pula terasa bagai nak gila menahan kesedapan. Sampai ternaik-naik punggungku dibuatnya. Lebih-lebih lagi apabila lidahnya semakin dalam masuk ke lubang nikmatku. Lebih terasa nikmatnya apabila dia mengurut-ngurut buah zakarku. Ake merintih-rintih dihanyutkan rasa sedap yang amat.
"Zam sayang abang tak?" Tiba-tiba abang Zami bersuara.
"Sayang bang!" Aku menjawab spontan. Aku menjawab soalannya itu dari suara hatiku. Aku iklas menyayanginya.
"Kalau Zam sayang dengan abang, Zam buat sahaja apa yang abang
suruh." Abang Zami memerintah sambil matanya tepat tanpa berkelip memandang mataku.
Aku menggangguk lesu. Buat masa ini, kalau dia mahu aku terjun ke curam di hadapanku pun aku sanggup lakukannya, demi rasa cintaku kepada abang Zami.
Abang Zami membasahkan jarinya dengan air liurnya. Dengan perlahan, dia memasukkan jari telunjuknya ke dalam lubangku. Aku mengadu sakit.
"Ketat sangat..." ujar abang Zami sambil memasukkan jarinya itu lagi dalam-dalam.
"Ahhh... sakit bang!" Dengusku. Di dalam rasa sakitku itu, terasa
juga rasa nikmat dijolok begitu.
"Zam anak jantan. Zam kena tahan rasa sakit ni nanti." Ujar abang
Zami. Dia seterusnya mencapai seluar jeansnya. Dia mengeluarkan sesuatu dari dalam kocek seluarnya itu. Kemudian dia telah menyuruhku berdiri. Dia
berada di belakangku kini.
Aku mengikut arahannya tanpa banyak soal. Abang Zami telah mencium belakangku sambil melakukan sesuatu. Abang Zami telah mengarahkan kelakiannya ke dalam lubangku. Dengan perlahan dia telah memasukkan kelakiannya ke dalam diriku. Walaupun lubangku telah dibasahi oleh jilatan abang Zami dan abang Zami sendiri telah mengenakan kondomnya yang agak licin dengan cecair pelincir, agak sukar juga untuk abang Zami menusukkan kelakiannya ke dalam diriku.
Beberapa kali aku mengadu sakit. Abang Zami tidak mengendahkan
aduanku itu. Seolah-olah getusan aku telah membuatkan dia menjadi lebih
berahi lagi. Terus dia menikam diriku ini dengan sebuas mungkin.
Aku menjerit menahan rasa sakit yang amat. Kelakiannya yang besar dan keras itu langsung membuatku terasa seperti diseksa dengan ganas. Aku hampir-hampir mahu menangis kerana tak tahan merasa sakit.
"Mula-mula memang sakit... lama-lama sedap!" Abang Zami memujukku. Dia cuba menenangkan fikiranku dengan mengusap-ngusap anak rambutku.
Abang Zami kemudian memegang punggungku dengan erat. "Sedap punggung Zam nih... mampat!." Katanya lagi sambil memicit-micit punggungku dengan penuh geram.
Akhirnya abang Zami berjaya menusukkan kelakiannya sehingga ke
dalam. Aku terasa bagai nak pitam menahan sakit. Terlalu pilu rasanya.
Dengan penuh ganas abang Zami telah menarik dan memasukkan
kelakiannya berkali-kali ke dalam lubang keramatku. Pada waktu itulah aku mula merasa terlalu sakit, tetapi di dalam masa yang sama, aku mula terasa sedap yang amat di dalam diriku. Tidak pernah aku merasakan kesedapan seperti ini.
Abang Zami mengurut-ngurut kelakiannku sambil menusukkan kelakiannya ke dalam diriku. Abang Zami mengerang kesedapan. Dia ternyata ganas orangnya. Mungkin kerana keganasannya itulah yang membuatku kini hanya puas bermain dengan lelaki yang sama tahap keganasannya.
"Sedap Zammmmm. Abang tak tahan Zam!" Katanya, selepas beberapa minit dia mengganasi diriku ini. Dia mengeluh kesedapan lalu dia
menggigit leherku. Abang Zami menusukkan senjatanya ke dalam lubang keramatku dengan satu tusukan yang kuat dan dalam. Aku dapat merasakan denyutan kelakiannya di dalam diriku.
Aku sendiri tak tahan lagi rasanya apabila diperlakukan begitu oleh abang Zami. Di dalam keadaan batangku diusap kuat oleh abang Zami, di tambah lagi dengan rasa sakit yang amat, aku terpancut sendiri.
"Ahhhh!" Getusku dengan agak kuat. Aku menggeliat kesedapan tatkala abang Zami sedang meledak di dalam lubang nikmatku. Abang Zami mengerang sama.
"Kemut lagi Zam... sedap Zam kemut." Ujar abang Zami sewaktu
kejantanannya berdenyut-denyut di dalam diriku.
"Sedap Zam... tak pernah abang main sesedap ini." Ujar abang Zami ketika kami sama-sama berbaring kepenatan di atas para. Abang Zami mengambil baju kemejanya lalu mengelap peluh di badanku serta di kemaluanku.
"Eh, kotor baju abang tu nanti." Bantah ku sambil menepis tangannya.
"Tak apa... abang kena bersihkan badan sayang abang sorang nih." Ucap abang Zami sambil mengucupku lagi.
Abang Zami terus membersihkan diriku dengan kemejanya itu. Terasa sebak didalam hatiku, kerana itulah kali pertamaku di layan dengan rasa penuh kasih sayang. Ketika dia mengelap belakangku aku terlihat sedikit tompokan darah diatas tilam, mungkin dari kemutan sulungku yang penuh kenikmatan. Aku hanya mendiamkan diriku. Walaupun di dalam hati aku terasa amat bimbang. Aku langsung tidak mahu menunjukkan sebarang emosi kepada abang Zami. Nak kontrol macho, lagaknya.
"Alah... biasa saja tu Zam." Ujar abang Zami mententeramkan hatiku. Dia seolah-olah sudah sebati dengan jiwaku. Dia dapat membaca isi hatiku.
Aku memeluknya untuk merasa lebih selamat di dalam dakapan hangatnya. Semua rasa risauku kini hilang entah ke mana...

Kami terbaring di atas pondok di atas bukit itu sehinggalah matahari
terbit. Banyak yang kami bualkan pada sepanjang malam. Banyak perkara
yang aku pelajari mengenai isi hatinya. Terasa semakin sayang pula aku
terhadap dirinya itu.
"Esok abang akan pulang ke Port Dickson... Zam tahu kan?" Ujar abang Zami sambil matanya merenung ke arah ufuk timur.
"Saya tahu bang... tu yang buat saya rasa sedih sangat ni!" Ujarku
yang memang terasa betul-betul sedih pada saat itu. Aku terbaring di
atas dadanya. Aku memeluk tubuhnya dengan lebih erat.
"Walau apa pun terjadi diantara kita... Zam tetap akan jadi milik
abang sampai bila-bila."
"Abang pun sama--" aku tak dapat menyambung lagi. Tiba-tiba aku dapat merasa manik-manik panas mula terkumpul di dalam alor mataku.
"Janganlah menangis Zam," ujar abang Zami perlahan. Dia mula sedar bahawa aku senang menangis tatkala air mataku yang hangat terjatuh di atas dadanya. "Abang tak suka lihat Zam menangis" Abang Zami
mengusap-ngusap rambutku setelah dia mengelap air mataku dengan
tangannya.
Aku akur kepada kehendaknya. Aku memimpinnya sambil berjalan keluar dari pondok lalu turun ke bawah bukit.

Kami sama-sama mandi air perigi pada pagi itu. Kami telah melayarkan bahtera cinta kami bersama pada malam itu sebelum dia pulang pada hari esoknya.
Aku beserta ibu dan bapaku telah menghantar Abang Zami dan abang Zuraimi ke Dungun. Dari sana mereka telah menaiki bas ke Kuala Terengganu untuk pulang ke Port Dickson. Abang Zami telah meninggalkan pesan kepadaku supaya jangan menangis tatkala dia meninggalkanku nanti.
"Nah ambil... goreng pisang. Makan bila dalam kereta nanti." Abang
Zami menghulurkan kepadaku goreng pisang panas yang baru sahaja
dibelinya di stesyen bas.
"Terima kasih, bang" Kataku perlahan sambil menyambut plastik merah yang telah penuhi dengan goreng pisang. Tatkala aku meyambut goreng pisang tersebut, abang Zami telah menyelitkan sekeping kertas kecil yang telah dilipatnya ke dalam tanganku. Dia memandang sayu ke dalam mataku. "Jangan baca sekarang..." bisiknya kemudian.
Aku mengangguk lemah. Aku melihatnya pergi masuk ke dalam bas
bersama abangku. Di dalam bas, dia termenung memandangku.

Di dalam perjalanan pulang, aku membuka surat kecilnya itu, tatkala ibu
dan bapaku sedang sibuk berbual di dalam kereta usang keluargaku ini.
Aku membaca suratnya dengan rasa penuh sebak. Air mataku mengalir lagi.
Aku tiba-tiba terasa terlalu kesunyian. Setiap urat saraf yang ada di
dalam tubuhnya terasa perit menahan sakit di jiwaku pada waktu itu.
Seolah-olah aku baru sahaja kehilangan sesuatu yang penting di dalam
hidupku.
Aku memandang ke luar untuk memastikan bahawa ibu dan bapaku tak akan dapat melihat keadaanku pada waktu itu. Di dalam suratnya, abang Zami telah mengulangi janjinya untuk memilikiku pada satu hari nanti. Dia telah memberitahuku bahawa hari-harinya bersamaku adalah diantara hari-hari yang paling bahagia di dalam hidupnya. Dia mengucapkan terima kasih kepadaku.

Dia telah berjanji untuk memilikiku... aku pegang pada janjinya itu.
Bab 4

Sejak Abang Zami meninggalkanku, hatiku memang rasa langsung tidak tenteram. Musim cuti sekolahku hampir berakhir. Jika dulu aku banyak menghabiskan masaku bersembang dengan kawan-kawan sekampungku atau keluar bermain bola bersama mereka di padang sekolah lamaku, kini aku banyak menghabiskan masaku di dalam bilikku termenung keseorangan.
"Dia sedih sebab kakcik dia dah kawin..." jelas ibuku kepada bapaku apabila melihatku tidak berselera untuk makan sebentar tadi. Dia tahu bahawa kakcik ku memang sayang benar kepadaku.
Di antara ramai-ramai adik-beradik yang aku ada, kakcik ku lah yang paling aku sayangi. Mungkin kerana umur kami tidak jauh berbeza jika dibandingkan dengan umur abang dan kakakku yang lain. Dia hanya tua tiga tahun dari umurku. Didalam usia semuda 18 tahun dia telah dikahwinkan dengan anak lebai Samad dari Kemasik.
"Makanlah Zam," pujuk bapaku perlahan. Aku menggeleng lesu. Bapaku memang rapat denganku. Sebagai anak bongsu, memang lebih sayang kepadaku dari abang serta kakakku yang lain.
"Nanti kalau Zam lapar, Zam makan," aku membalas perlahan.
Aku termenung di dalam bilik tidurku menatap kepada sekeping gambar yang telah abang Zami berikan kepadaku. Gambar yang telah diberikannya kepada aku itu telah diambilnya tiga tahun yang lalu di dalam bereknya. Dia kelihatan tersenyum di atas katilnya sambil mengilatkan boot tenteranya. Yang membuatku semakin dahagakan pelukan hangatnya tatkala aku melihatkan keadaannya berlengging di dalam gambar itu. Gambar yang diberikan kepadaku agak terang. Boleh kulihat setiap otot di dalam badannya. Dia kelihatan lebih gelap di dalam gambar itu dari sekarang.
"Kenapa kulit abang gelap sikit ni bang?" Aku menyoal Abang Zami sejurus selepas aku menerima gambar tersebut darinya. Mataku kembali kepada muka pintuku untuk memastikan bahawa pintu bilikku itu telah dikunci rapat.
"Sebab abang kena berlatih kawat sambil berlengging di tengah-tengah panas masa abang buat latihan asas jadi komando dulu." Jawab abang Zami sambil mengusap-ngusap rambutku. Dari luar bilikku gamat kedengaran bunyi pukulan kompang menandakan pihak pengantin lelaki sudah sampai ke perkarangan rumahku.
Aku dapat melihat keadaan kulitnya jika terkena bahang matahari. Latihan komandu di tengah-tengah panas telah membuatkan kulitnya yang putih itu bertukar kemerahan.
Kulitku yang sawo matang ini pasti akan bertukar gelap (seperti mana yang berlaku kepada abangku dahulu) jika dibiarkan lama-lama di tengah-tengah cahaya matahari. Malah sejak aku menjadi pelajar di MTD, tidak boleh aku nafikan bahawa kulitku kini lebih gelap dari dahulu. Tapi aku gembira apabila abang Zami memberitahuku bahawa dia suka kepada kulit yang sawo matang sepertiku. Menurutnya, warna kulitkulah yang telah membuatku nampak lebih macho.
"Abang tak suka yang putih-putih..." Abang Zami menjelaskan sambil dia meraba-raba leherku. Paluan kompang semakin kuat kedengaran.
Pintu bilikku tiba-tiba diketuk dari luar. Kedengaran suara abangku memanggil-manggil dari luar.
"Zami ada di dalam?" Katanya, sejurus aku membuka kuak pintu bilikku.
"Ada..." aku menjawab ringkas. Aku menoleh kepada abang Zami yang sedang menutup zip seluarnya yang telah aku buka tadi. Hanya selepas abang Zami bersedia menemui abang Zuraimi, barulah aku membuka pintu bilikku.
"Zami... kau pandai silat kan? Abang long aku tak jadi nak silat... segan pulak katanya." Ujar abangku tatkala lehernya menjenguk ke dalam bilikku. "Boleh... tapi kena bayar komisyen!" Seloroh Abang Zami. Dia kemudian keluar meninggalkan bilikku tanpa berkata-kata kepadaku.
Beberapa minit kemudian aku turun dari rumahku. Aku berdiri tercegat di hadapan tangga rumahku sambil melihat abang Zami memulakan tarian silatnya. Kamera di tanganku pantas aku arahkan kepada abang Zami.
Terasa bangga pulak di dalam hatiku kerana melihatkan ketangkasan abang Zami bersilat. Aku sendiri pernah belajar seni silat gayung sebelum aku meneruskan pelajaranku ke MTD. Jadi aku tahu bagaimana untuk membandingkan tarian silat yang kasar atau tarian silat yang tinggi nilai seninya. "Hensemnya abang tu!" Entah mengapa, di dalam suasana riuh rendah seperti itu aku masih dapat mendengar bisikan sepupuku Leha kepada kawannya Nurliza. Mereka berdua yang berusia tua dua tahun dariku itu ketawa kecil, sambil menjeling-jeling ke arah abang Zami yang sedang mengorak langkah silatnya itu.
Perasaan cemburu mula menyelinap masuk ke dalam tubuhku. Tak rela rasanya aku memikirkan bahawa akan ada manusia lain yang akan memiliki abang Zami kecuali diriku ini.
Abang Zami kelihatan segak bak pahlawan Melayu yang gagah, walaupun pada waktu itu dia hanya berseluar jeans dan memakai baju Pagoda berwarna putih. Dia kelihatan begitu gagah perkasa, mungkin kerana bentuk badannya yang tegap, tambah-tambah lagi kerana ketinggiannya mencecah 6 kaki. Aku sebenarnya suka melihat dia berpakaian begitu, maksud aku, berbaju putih dan berseluar jeans berwarna biru. Kerana tatkala dia sedang mengorak langkah silatnya, aku boleh melihat dengan jelas otot-ototnya yang padat itu bergerak-gerak melalui baju pagoda putihnya itu (yang kelihatan agak jarang dan ketat). Malah, baju Pagodanya itu telah menampakkan otot perutnya yang terbentuk cantik tatkala dia menarik nafasnya.
Naik juga shyahwatku apabila melihat kepada kepadatan busut abang Zami melalui seluar jeansnya. Teringat aku kepada kelakiannya yang besar itu tatkala aku mengulumnya semalam. Otot-otot di betis dan pehanya yang besar itu juga telah membuatkan seluar jeans abang Zami nampak ketat. Makin ketat lagi kelihatannya, terutamanya pada bahagian punggung abang Zami yang padat itu.
Aku semakin galak mengambil gambar abang Zami bersilat. Tak sabar rasanya untuk aku melihat gambar yang telah aku ambil ini. Akan kusimpan gambar-gambarnya ini baik-baik setelah aku balik ke MTD kelak!
Selesai abang Zami bersilat, dia berundur lalu berjalan ke arahku. Kami membalas senyuman.
"Bila Zam dah cuci gambar tu nanti, jangan lupa hantar kat abang," kata abang Zami kepadaku. Badannya berpeluh. Dia mengelap keringatnya dengan tangannya.
"Tentulah bang... saya pun tak sabar nih!" Balasku tanpa rasa segan. Abang Zami tertawa lalu teramas-ramas rambutku sebelum dia beredar ke belakang rumah untuk menolong beberapa pemuda kampung yang lain mencuci pinggan di sana.
***
Aku termenung merenung ke dalam gambar abang Zami. Di belakang gambar tersebut, abang Zami telah menulis alamatnya di Kor Gerak Khas di Port Dickson dengan ucapan pendek menyuruhku belajar rajin-rajin. Aku menarik nafasku panjang-panjang. Aku kemudian merenung kepada segulung filem di atas meja di sebelah katilku. Memang kalau boleh, mahu saja aku cuci filem tersebut di pekan untuk dapatkan gambar-gambar yang telah kuambil tempohari secepat mungkin. Akan tetapi, memandangkan bahawa hampir setiap gambar yang aku ambil hanya terdapat gambar abang Zami ataupun gambar kami berdua, aku batalkan sahaja niatku itu. "Buat di KL sajalah, Nanti apa pulak orang kata..." getusku di dalam hati.
Aku merenung ke gambar abang Zami di hadapanku. Setiap kali aku menatap wajahnya, setiap kali itulah aku akan kembali dibawa kepada masa-masa aku bersamanya. Malam kedua aku bersamanya ternyata lebih hebat dari malam pertama aku dengannya.

"Abang memang hebat masa abang bersilat tengahari tadi!" ucapku
tatkala berada di dalam pondok kecil di atas bukit berdekatan dengan
rumah nenekku itu. Pada malam itu cuaca mendung. Angin pula bertiup agak kencang.
"Alah, biasa aja tu. Bukan anak Melayu kita nih kalau tak pandai bersilat." Abang Zami tak makan dipuji. Seboleh-bolehnya dia mahu merendah diri. Dia tersenyum memandang ke arahku, lalu dia menyambung, "Zam pun nampak segak dengan baju Melayu yang Zam pakai... stim abang tengok."
Aku tersenyum sendiri. Aku terasa begitu bahagia dapat duduk bersama dengannya kini setelah sehari suntuk melayan tetamu di kenduri kahwin kak cik ku itu.
"Abang nampak penat... saya kesian dengan abang sebab tak dapat
berehat sejak semalam." Kataku sambil memeluknya dengan berpaut kepada lehernya.
"Tak apa Zam... abang dah biasa buat kerja-kerja berat macam ni."
"Abang nak saya urutkan badan abang tak?" Aku mengesyorkan.
"Boleh jugak Zam," jawab abang Zami sambil membuka bajunya. Dia
baring di atas para.
Tanganku galak memicit serta mengurut bahagian belakangnya. Sedap
juga rasanya dapat mengurut tubuh abang Zami yang keras ini. Aku mula mengurut di bahagian lehernya kemudian turun sehingga ke bahagian punggungnya.
"Stim ke Zam?" Ujar Abang Zami apabila matanya terpandangkan kepada busutku yang semakin membesar itu.
"Mestilah bang... saya stim dengan abang sorang jer! Dengan orang lain saya dah tak stim lagi dah. Dengar nama abang jer saya dah stim tau!"
"Ish, manja pulak Zam nih. Semakin hari makin manja Zam dengan abang." Ujar abang Zami kepadaku dengan suaranya yang dalam dan keras itu.
"Abang tak suka ke kalau saya manja dengan abang macam ni? Dengan abang sorang je lah tempat saya untuk bermanja." Kataku berterus terang. Suasana malam di atas bukit agak sejuk. Aku berhenti sebentar dari terus mengurutnya. Aku menggosok-gosok lenganku kerana kesejukkan.
"Eh, abang suka... bukannya abang kata abang tak suka." Abang Zami bangun dari baringnya, terus dia memelukku setelah dia tahu aku kesejukkan. Aku mengeluh puas. Aku dapat merasakan kehangatan tubuhnya. Aku terasa kesedapan kerana dipeluk.
Nafsu mudaku membuak-buak pada malam itu. Geram rasanya apabila
aku dapat mengurut badan abang Zami tadi. Lebih geram lagi apabila aku dipeluk oleh abang Zami kini.
Kerana tak tertahan, tatkala di dalam pelukannya aku sengaja membuka seluar abang Zami.
Abang Zami membiarkan sahaja. Lalu aku buka seluarnya yang membusut itu. Perlahan-lahan aku lakukan pekerjaan ini...
"Kenapa abang tak beli seluar dalam baru, bang? Seluar dalam abang
nih dah lama... koyak-koyak pulak tu." Ujarku setelah aku berjaya membuka seluarnya itu. Kini tangan kiri ku meraba-raba kepadatan punggung abang Zami. Tangan kananku pula sibuk mengurut-ngurut kejantanan abang Zami dari luar seluar dalamnya.
"Alah... buat apa beli yang baru. pakai apa yang patut tu,
cukuplah." Jawab abang Zami bersahaja.
Seluar dalamnya itu memang berlubang-lubang dan koyak rabak. Abang Zami sedang memakai seluar dalam berwarna hijau "Hak Kerajaan" yang
pernah aku lihat dipakai oleh abangku sendiri. Seluar dalam abangku
sendiri pun rupanya tak ubah seperti seluar dalam abang Zami. Tidak aku
nafikan, keadaan seluar dalamnya berkeadaan begitu telah menaikkan
nafsuku lagi.
"Nanti saya belikan abang Zami seluar dalam yang baru." Aku berkata
kemudiannya.
"Ish, Zam nih... kan lagi baik kalau Zam pergi beli buku." Sahut abang Zami dengan nada serius.
"Alah bang... sekali sekala! Apa salahnya."
"Patutnya abang yang belanja, Zam... Zam tahu tak? Abang pantang betul kalau ada orang nak belanja abang. Abang tak suka. Abang tak mahu termakan budi." Jelas abang Zami kepadaku.
"Tak apa bang. Saya tak berkira orangnya. Bila Zam besar nanti Zam
nak jaga abang." Kataku bersungguh-sungguh.
"Mengarutlah Zam nih." Ujar abang Zami sambil memusing ke memandangku. Dia memegang kedua belah bahuku. Aku dapat melihat kejantanannya semakin besar mengeras. Begitu besar dan panjang sehingga terkeluar dari seluar dalamnya lalu hampir mencecah ke pusatnya.
Manik-manik pekat dapat kulihat mula menitik keluar dari kepala takuknya yang berdenyut-denyut itu.
"Saya memang nak jaga abang satu hari nanti. Betul ni bang!" Kataku sambil mencium lengannya.
"Patutnya abanglah yang jaga Zam." Kata abang Zami. Dia menghela nafas panjang sambil mengusap-ngusap rambutku.
Tak tahan aku melihat berkeadaannya begitu. Hampir-hampir bogel dengan hanya berseluar dalam di hadapanku. Aku terus menuju ke arah
kelakiannya lalu terus aku buka seluar dalamnya pula. Sejurus selepas itu, aku kulum dalam-dalam senjatanya. Abang Zami mendengus kesedapan.
"Abang memang mahu jaga Zam..." ucapnya, sehingga dia dapat menyambung lagi kata-katanya. Dia tak tertahan lagi, lalu dia memegang kepalaku untuk menyuruhku kulum dengan lebih dalam lagi. Abang zami menyambung, "Berilah peluang abang jaga Zam... biar abang yang keluar belanja untuk Zam. Abang nak tolong beli buku sekolah dan keperluan Zam nanti. Ini janji abang kepada Zam."
Aku mendengar kata-katanya itu tatkala sedang sibuk mengulumnya. Dia berkata kepadaku dengan bersungguh-sungguh. Hatiku sejuk. Terasa semakin sayang aku kepadanya.
Aku mengulum dengan sepuas-puasnya sambil membelek-belek pada
bahagian otot perutnya. Memang di situlah diantara bahagia tubuhnya yang paling aku sukai, selain daripada bahagian dadanya, lengannya dan betisnya yang besar dan padat itu.
Mungkin kerana tak tahan menahan rasa geram, abang Zami terus bangun lalu dengan penuh gelojoh dia telah membuka baju serta seluarku. Dengan rakus dan ganas dia telah mengulum-ngulum puting kiriku. Aku mengeliat kesedapan.
Setelah puas abang Zami merakusi putingku, dia menyuruhku berdiri
lalu dengan kuat dia memelukku. Dipeluknya aku sambil dia mengucupku.
Dia mengulum lidahku dengan sepuas-puas hatinya. Kelakiannya pula
ditujah-tujahkan ke arah tubuhku.
Tatkala masih bercumbuan dengannya, dengan sepenuh tenaganya dia
telah mengangkatku. Aku telah mengikut naluriku untuk menggunakan kedua
belah kakiku untuk memaut kuat pinggangnya. Tanganku pula memaut kepada lehernya.
Kini aku menciumnya dari atas, tanpa perlu lagi aku mendongak ke arahnya. Tatkala di dalam penuh khayal begitu, dia telah menambahkan lagi kesedapanku dengan mengurut-ngurut batangku yang kini semakin keras dan basah--sehingga aku dapat merasa badan abang Zami agak basah terkena air maziku yang sentiasa mengalir itu.
Aku memaut kuat pada tubuhnya. Dengan penuh geram aku meramas-ramas otot di bahagian lengannya yang besar dan tebal itu. Agak lama juga
abang Zami memperlakukan aku begini. Geram juga rasanya apabila aku
sendiri dapat merasakan kekuatan anak jantan abang Zami ketika abang
Zami mendukung aku pada waktu itu.
Setelah abang Zami puas mengucup dan mengulum lidahku. Dia
membaringkan aku di atas para yang bertilam itu. Seperti semalam, dia
telah mencapai seluar jeansnya lalu mencapai paket kondomnya. Dia
memakaikan sarung kondom kepada kelakiannya yang kini sedang lapar
berdenyut-denyut.
"Semalam abang buat sakit..." kataku perlahan. Walaupun di dalam
hatiku, aku memang mahu dia memasuki tubuhku ini. "Sakit sangat bang... sampai rasa bagai nak pitam!"
"Abang tahu Zam... sebab tu abang akan buat perlahan-lahan... macam semalam."
Aku mengangguk lesu. Demi rasa cintaku terhadap dirinya, aku
sanggup menyerahkan apa sahaja yang aku ada kepadanya.
Abang Zami pada mulanya mengangkangkan kakiku. Kemudian dengan
perlahan dia memasukkan kelakiannya ke dalam lubang nikmatku. Seperti semalam, memang agak sukar untuk dia memasukkan kelakiannya yang panjangnya tujuh inci itu. Lebih sukar lagi kerana kelakiannya itu padat dan tebal.
Posisi abang Zami memasukkan kelakiannya dari bahagian hadapan
ternyata agak lebih sakit rasanya jika dibandingkan dengan bahagian
belakang. Tetapi tidak boleh aku nafikan bahawa pada bahagian inilah aku
rasa lebih nikmat dijamah abang Zami.
"Sakit bang... tapi sedap! Ahhh... dalam lagi bang!" aku bisik ke dalam telinganya.
Nikmatnya tak terkata apabila kelakian abang Zami masuk begitu dalam ke dalam tubuhku. Kadangkala dengan sengajanya aku menekan sendiri punggung abang Zami. Tanganku sendiri liar menguis-nguis lubang keramat abang Zami.
Dengusan abang Zami semakin kuat lagi kedengaran apabila tanganku
mencecah-cecah lubangnya itu.
Didalam keadaan kesedapan itu, abang Zami telah mengurut-ngurut
kelakianku. Dia lelah mengucupku sambil memasukkan lidahnya ke dalam
mulutku dengan dalam. Aku terus mengulum lidahnya dengan rakus.
"Ahhhh! Sedap bangggg!" Aku mengeluh kesedapan dengan tiba-tiba
apabila aku tidak dapat mengawal nafsuku lagi. Terpancut-pancut air
maniku ke atas badan abang Zami.
Abang Zami menggeliat kesedapan. Dia menpercepatkan lagi pergerakan turun naik punggungnya, sehingga dia sendiri tak tertahan lagi. Dia menusuk kelakiannya dengan lebih dalam, lalu dia berhenti di situ. Abang Zami mengeluh kesedapan dengan kuat.
Kelakiannya dapat aku rasakan berdenyut-denyut memancutkan airnya terasa didalam tubuhku.
"Sedap Zam..." ujar abang Zami sebaik sahaja dia mengeluarkan
kelakiannya dari tubuhku. Aku dapat melihat sarung kondomnya penuh
berbekalkan air mani.
Secara lazimnya abang Zami memang banyak kandungan air mani yang dapat dikeluarkannya. Subur, seperti mana yang pernah diperkatakan oleh Ustaz Jamil, guru agamaku dahulu. Dia pernah memberitahuku melalui kelas agamaku tentang kandungan air mani yang banyak dan kesuburan lelaki. Kesuburan seorang lelaki terletak kepada kandungan air maninya, kata cikgu Jamil kepadaku. Entah betul entah tidak telahannya itu, aku sendiri pun tak tahu.
"Sedap bang... abang pandai puaskan saya." Kataku dengan lesu. Dan
seperti malam sebelumnya, abang Zami dengan perlahan dan penuh teliti
telah menggunakan bajunya untuk mengelap dan membersihkan tubuhku.
"Zam... abang nak Zam belajar rajin-rajin. Abang tak mahu Zam jadi
seperti abang." Kata abang Zami tiba-tiba.
"Kenapa abang tiba-tiba cakap seperti ini kepada saya?" Dahiku terkerut seribu.
"Abang tahu Zam pandai... tak seperti abang. Malu rasanya abang
dengan diri abang ni jika dibandingkan dengan Zam."
"Abang jangan cakap begini dengan saya... saya sayangkan abang. Saya tak kisah siapa diri abang ni, asalkan abang sayangkan diri saya ini. Abang sendiri boleh tengok keadaan keluarga saya... kami bukan orang kaya. Bapa saya nelayan. Kita sama saja bang!" Kataku sambil mengusap rambut abang Zami yang dipotong pendek itu. Aku mengucup dahinya dengan perlahan. "Saya berjanji tak akan tinggalkan abang sampai bila-bilapun. Biarpun satu hari nanti saya akan berjaya di dalam hidup. Itu janji saya kepada abang."
Abang Zami tidak menjawab. Dia terus memelukku dengan erat. Nafasnya turun naik dengan kuat. Mungkin dia telah memelukku sambil tersedu
menangis sendiri. Aku sendiri tidak pasti apa yang telah berlaku pada
waktu itu. Aku sendiri telah lupa. Yang aku ingat, setelah dia memelukku dengan agak lama, kami kembali melayarkan bahtera indah kami untuk kali kedua pada malam itu...
Di dalam bilikku aku termenung memandang kepada gambar abang Zami. Hatiku terasa kosong dan sunyi. Perit rasanya jiwaku pada waktu itu. Aku memegang kain pelikatku. Basah, terutamanya pada bahagian kelakianku, kerana terlalu asyik memikirkan kisah diriku bersama abang Zami. Aku menutup lampu bilik tidurku. Di dalam keadaan gelap begitu, aku mengurut-ngurut kelakianku sambil berfikir tentang abang Zami. Nama abang Zami kuucapkan berkali-kali sehinggalah aku sampai kekemuncaknya.
Bab 5

Aku berjalan keluar dari kedai gambar sambil menatap gambar-gambar abang Zami. Aku tersenyum sendiri. Aku rasa gembira juga kerana hampir kesemua gambar-gambar yang aku ambil bersama abang Zami menjadi, kecuali dua atau tiga gambar yang tidak begitu jelas kelihatannya. Terdapat enam keping gambarnya yang telah kuambil tanpa dia memakai baju.
Gambar-gambar tersebut telah kuambil di hadapan pantai di depan rumah nenekku. Melihatkan gambar-gambarnya sahaja telah membuatku berahi dengan tiba-tiba. Di dalam bas, dengan cermat aku mengatur gambar-gambarnya itu ke dalam album gambar yang telah diberikan percuma kepadaku. Semakin lama aku menatap gambar-gambarnya, semakin rindu aku kepadanya. Kini sudah lebih sebulan sejak kali pertama aku berjumpa dengannya...
Tatkala di asrama, aku banyak menghabiskan masa lapangku menulis kepada abang Zami. Abang Zami juga tidak ketinggalan untuk menulis kepadaku. Acapkali aku membaca tulisannya itu berkali-kali pada setiap malam. Pada setiap malam juga aku akan menggunakan gambarnya sebagai 'bahan' untuk aku memuaskan nafsuku.
Kesemua surat-surat dan album gambar abang Zami aku simpan dengan baik di dalam sebuah kotak kasut. Kemudian kotak tersebut aku simpan di dalam almariku.
Jika aku dan abang Zami mempunyai masa dan kesempatan, kami akan cuba berjumpa di KL pada masa hujung minggu. Abang Zami paham, aku tidak boleh keluar dari asrama dengan sewenang-wenangnya, jadi kami telah menggunakan masa kami yang ada sebaik mungkin. Abang Zami ternyata sanggup mengambil bas dari Port Dickson semata-mata untuk bertemu denganku di KL.
"Nih hadiah untuk abang..." ujarku sambil menghulurkan kotak kecil berbalut kemas kepada abang Zami. Abang Zami tersenyum malu. Dia menoleh ke kiri dan ke kanan. Suasana di McDonald's berdekatan dengan CM itu agak hiruk pikuk. Bising. Tidak ada orang yang sedang memerhatikan gelagat kami. Semua sibuk dengan hal masing-masing.
"Eh... hari ini bukan hari jadi abang!" Sebut abang Zami yang berbintang Aries itu. Keningnya ternaik tinggi.
"Saya tahu lah bang... saja jer saya beli." Kataku. Kemudian aku menyarankan abang Zami membuka hadiah yang telah aku belikan kepadanya pada minggu yang lepas.
Abang Zami mengoyakkan bungkusan pada kotak hadiah pemberianku itu. Kemudian dia tersenyum lebar.
"Lahhh... habiskan duit Zam jer. Kan baik kalau Zam berjimat."
"Alah... sekali sekala bang."Ujarku bersahaja. "Lagipun seluar dalam abang tu dah buruk benar." Sambungku.
Hubungan aku dan abang Zami ternyata mesra. Jika aku berkesempatan untuk ke rumah Kak ngahku di Cheras, aku akan bawa abang Zami bersama ke sana. Selalunya Kak ngahku tiada di rumah kerana mengikut suaminya sering pulang ke kampungnya di Kuala Selangor. Kerana dia hanya mempunyai seorang anak yang masih kecil, dan rumah yang dibeli oleh suaminya agak besar, bilik kosong di sebelah dapurnya telah disediakan untukku. Sering juga aku menggunakan bilik ini bersama abang Zami. Dan di sinilah aku telah merungkai rindu dendam dengan abang Zami...

Di asrama, kawan-kawanku mula dalam melihat perubahan yang ketara di dalam diriku. Jika dahulu aku sering keluar ke KL pada hari hujung minggu bersama-sama mereka, kini aku sering ke berjalan ke KL seorang diri. Jika aku tidak bersama abang Zami, aku lebih senang berjalan berseorangan. Perkara ini telah membuatkan hubunganku dengan rakan-rakanku semakin renggang.
Kini aku lebih banyak menghabiskan masaku menulis, menelaah pelajaranku (aku semakin bersemangat untuk belajar kerana aku sering diberikan semangat oleh abang Zami untuk belajar) dan berangan memikirkan tentang abang Zami (yang sering aku ikuti dengan aktiviti melancap yang kadangkala aku lakukan sehingga tiga kali sehari). Hampir setiap saat dalam hidupku aku akan berfikir tentang abang Zami. Selalunya fikiranku akan dibawa kepada perkara-perkara yang membawa kepada khayalanku bermadu kasih bersama abang Zami!

"Nizam... Penolong Ketua Pengawas nak jumpa dengan kau." Aku menoleh ke arah suara yang telah mengejutkan aku tadi. Aku berhenti menelaah buku fizikku. Aku mendengus kerana disuruh berjumpa dengan penolong ketua pengawas pada masa aku sibuk membaca.
"Apa dia nak, Halim?" Aku menjawab malas, walaupun degupan jantungku semakin kuat. Tak tahu pula apa salah aku sehingga dipanggil ke bilik pengawas.
Halim menaikkan kedua belah bahunya, tanda tidak tahu. Aku menoleh ke arah jam di dinding.
"Dah nak dekat pukul 9 malam nih... esok tak boleh ke?"
"Dia nak jumpa kau sekarang juga." Jawab Halim yang juga seorang pengawas. Kaki pengampu... benci aku kepada Halim kaki pengampu ini!
Aku mengeluh tidak puas hati. Dengan hati yang berat, aku terus berjalan ke arah bilik pengawas.
Setelah tiba di dalam bilik pengawas, aku terus mengetuk pintu berkali-kali.
"Masuk," jawab suara dari dalam.
Aku masuk ke dalam bilik pengawas. Yang hairannya hanya terdapat penolong ketua pengawas itu sahaja di dalam bilik tersebut. Hatiku berdebar-debar.
"Ikut aku masuk ke dalam bilik mesyuarat." Ujar penolong ketua pengawas. Dia memegang tangannya ke belakang.
Aku ikut arahannya. Setibanya aku di dalam bilik mesyuarat, detik nadiku hampir terhenti tatkala aku ternampak kotak kasut ku dan beberapa keping surat abang Zami di atas meja di dalam bilik mesyuarat pengawas.
"Saya buat spot check tadi--"
"Tadi mana ada spot check!" Aku cuba membantah. Aku dapat rasakan diriku seperti seekor binatang yang telah berjaya diperangkap si pemburu.
"Aku buat spot check di almari kau sahaja." Ujar Ezam, Penolong Ketua Pengawas yang setahun lebih tua dariku. Tahun ini dia akan mengambil peperiksaan SPMnya. Aku sebenarnya banyak mendengar cerita mengenai dirinya itu. Ezam adalah diantara pelajar terbaik di MTD. Dia juga sering mewakili MTD di dalam acara tinju. Orangnya hitam manis, bertubuh tegap. Tingginya lebih kurang seperti aku, iaitu di sekitar 5 kaki 7 inci. Wajahnya kacak, walaupun kelihatan sedikit garang. Dia berasal dari Johor. Apa yang aku dengar dari orang, dia berketurunan Jawa.
Aku berdiri tegak. Otakku buntu. Seperti seekor binatang terperangkap yang mahu melepaskan dirinya dari jerat si pemburu, mahu sahaja aku mengambil kotak di atas meja tersebut lalu lari keluar dari bilik ini--yang mula terasa seperti menghimpit diriku.
Ezam memandang ku dari atas ke bawah. Kerana cuaca agak panas pada malam itu, aku hanya memakai singlet dan berseluar pendek. Seluar bola berwarna putih. Dia memandangku dengan pandangan jijik.
"Kau nih homo, bukan?" Suaranya mula dikeraskannya.
Aku tak menjawab. Mukaku pucat lesi. Kalau ditoreh mukaku dengan pisau, pasti takkan berdarah.
"Aku dah baca surat-surat kau semua. Aku tahu kau homo. Dah lama aku perhatikan kau. Jijik aku lihat manusia seperti kau." Dia memandangku dengan satu pandangan yang serong. Seolah-olah aku ini seorang pelacur murahan di tepi-tepi lorong.
Pada waktu itu kepalaku terasa bagai nak pecah. Aku terfikirkan tentang keluarga aku. Aku terfikirkan tentang abang Zami. Aku sudah dapat bayangkan nasib aku nanti bila Ezam bawa hal ini ke pengetahuan pengetua.
"Kau tahu apa aku akan buat dengan bukti-bukti ini semua?" Dia menayaiku dengan suara yang tegas.
Aku menggeleng lesu. Aku sememangnya tak tahu apa yang akan berlaku kepada diriku nanti. Di dalam hati aku berdoa agar diri aku diselamatkan dari apa-apa malapetaka yang bakal tiba kelak.
"Kau bernasib baik kerana hanya aku sahaja yang tahu pasal benda ni." Katanya sambil tersenyum sinis. "Kalau tak nahas kau!"
Aku tunduk malu. Mukaku merah padam.
"Kau nak selamat, bukan? Kau tak mahu satu sekolah tahu yang kau ni homo?" Dia menanyaiku. Aku menggelengkan kepalaku, walaupun memang telah menjadi pengetahuan umum bahawa memang terdapat ramai golongan gayboy di MTD. Tetapi aku bukan diantara gayboy yang terkenal atau yang telah dikenal pasti di sini. "Aku nak kau... kulum batang aku."Katanya kemudian.
Aku terkejut sakan. Tekakku tiba-tiba terasa mual. Aku memandang wajahnya dengan pandangan berputik seribu pertanyaan.
"Amenda nih?" Aku memprotes. Aku marah.
Ezam mula bergerak ke arah pintu bilik mesyuarat. Dia mengunci pintu. Ezam tidak memperdulikan protesku tadi. Dia tersenyum sinis seperti seekor binatang buas yang baru sahaja berjaya menangkap mangsanya.
"Apa lagik.. isaplah!" Dia memaksa. "Kau kan homo kaki isap batang jantan... kenapa batang aku kau tak mahu isap?"
Aku menoleh ke arah surat-surat abang Zami. Ezam mula meramas-ramas kelakiannya. Aku lihat, kelakiannya mula membusut dari seluar panjang berwarna hijaunya itu. Beberapa detik kemudian, Ezam membuka zipnya lalu mengeluarkan kelakiannya keluar. Dia seolah-olah dia bangga dengan apa yang ingin ditunjukkan kepadaku.
Agak besar juga ukuran kejantanannya kulihat, walaupun pada ketika itu kelakiannya belum cukup tegang. Mungkin kerana dia berdarah Jawa, fikirku.
Dengan rasa serba-salah dan sedikit tekakku terasa mual, aku menuju kepada kelakiannya yang legam itu. Aku membuka seluarnya sehingga ke paras lututnya. Aku mengulum kelakiannya itu sampailah ia tegang dengan sendirinya. Kelakiannya keras berurat. Kembang takuknya agak besar dan cantik. Jika takuk abang Zami tatkala tegangnya berwarna kemerahan, takuk Ezam berwarna merah gelap.
“"Ahhh.. sedap sial! Kau pandai isap, lebih pandai dari jambu aku.”" Kata-katanya membuatku semakin mual.
“"Kulum dalam lagik, sial! Kulum lebih dalam"” Dengan ganas dia menekan kepalaku lebih dekat kepada bahagian kelengkangnya. Aku tiba-tiba tersedak.
“"Kau tentu suka kulum batang yang besar! Batang abang Zami kau tu mesti besar kan?" Dia menanyaiku sambil memegang kepalaku sewaktu aku sedang mengulumnya. Aku terasa seperti hendak menangis dipaksa berbuat begitu.
"Batang abang Zami kau berapa besar? Ada besar batang aku" Dia menanyaiku lagi. ”Aku berhenti sebentar dari terus mengulum. Aku memandang wajahnya dengan marah. Ezam tersengih.
Aku tak mahu menghabiskan masaku dengan bertukar pendapat dengannya tentang abang Zami. Aku hampir-hampir mahu menumbuknya tatkala dia menyebut nama abang Zami.
Aku kembali mengulum batangnya yang mula berair itu.
Ezam seterusnya telah memaksa aku memegang punggungnya. Memang aku tak dapat nafikan bahawa dia mempunyai punggung yang padat. Tapi di dalam keadaan memaksa seperti malam itu, aku memang tak menghiraukan tentang kepadatan punggungnya atau tentang tubuhnya yang sasa.
Ezam mula membuka bajunya kerana kepanasan. Aku dapat melihat Ezam seolah-olah sengaja mahu menayangkan tubuhnya yang tegap dan sasa itu kepadaku. Mungkin kerana mahu menikmati rasa lebih sedap lagi, dia mencapai sebuah meja kayu lalu duduk di atas meja tersebut.
“Ahhh.. sedap!” Keluhnya bertalu-talu. Sehingga ternaik-naik punggungnya kerana menahan kesedapan.
“"Kalaulah dah lama aku tahu pasal kau ni homo... dah lama aku jadikan kau jambu aku!"” Sebutnya sambil menekan-nekan kelakiannya jauh ke dalam anak tekakku. “"Aku sebenarnya dah lama suspek kau homo... budak hensem macam kau mesti homo punya!"”
Ezam sekali-sekala mengerang menahan kesedapan. Terutamanya apabila aku mula menjilat buah zakarnya.
“"Aku sebenarnya dah lama perhatikan kau. Aku ada suruh spy aku perhatikan kau... dari situ aku dapat tahu pasal surat-surat ni."
Aku tak tahu siapa baruanya yang memberitahunya tentang surat-surat abang Zami kepunyaanku itu. Kini semua orang di dalam bilik asramaku tiba-tiba menjadi musuhku.
Tangan Ezam tiba-tiba liar meraba-raba kelakianku.
"Hah.. . stim pun!"” Katanya dengan nada geram. "Besar sial, batang kau! Tak sangka pulak aku! Betullah kata orang... batang mamat Terengganu memang besar-besar!" Dia mengurut-ngurut kelakianku sehingga betul-betul tegang.
Aku merasa serba salah. Sejak tadi aku telah mengawal nafsuku. Rasa jijik terhadap diriku sendiri mula timbul kerana kelakianku yang sedang menegang itu. Aku rasa seolah-olah aku sedang menduakan abang Zami. Tuhan sahaja tahu perasaan serba-salahku pada waktu itu.
Ezam kemudian dengan rasa penuh geram telah mengeluarkan kelakianku melalui bawah seluar bola putihku itu. Terkejut aku jadinya apabila dia mula mengulum seludangku. Semakin aku terkejut lagi apabila aku dapat merasakan kulumannya agak dalam sehingga ke dalam anak tekak. Kini rahsianya sudah terbongkar. Aku pasti Ezam sendiri pernah menjadi seorang jambu senior MTD, mungkin sejak dia di tingkatan 1 lagi.
Sedap rasanya aku dikulum begitu. Fikiranku entah mengapa terlalu khayal menahan kesedapan. Aku langsung lupa kepada rasa bersalahku tadi. Di dalam pada itu, aku dapat melihat Ezam sedang mengurut-ngurut kelakiannya sendiri.
“"Sedapkan? Kalau sedap cepat pancut! Aku nak minum air kau."” Bisiknya kepadaku.
Kerana terlalu sedap dan khayal, aku terpancut-pancut ke mukanya. Ezam cepat-cepat mengolom takukku. Langsung dia tidak membiarkan walau setitik air maniku dibazirkan begitu sahaja.
Di dalam keadaan aku terpancut-pancut begitu, Ezam sendiri terpancut dengan sendirinya. Dia kelihatan puas selepas dia sampai ke kemuncak syahwatnya.
“"Kau ambil balik surat-surat kau tu, homo!" Ujarnya sambil memakai kembali seluarnya.
Aku terasa jijik. Menyesal aku kerana telah merasa nikmat bersama Ezam, sehingga menyebabkan aku terpancut. “
"Tapi aku nak kau janji supaya datang ke sini pada setiap malam selasa dan rabu." Sambung Ezam kemudiannya.
“"Eh apa nih pulak?"” Aku semakin marah. Suaraku semakin meninggi.
“"Kalau kau nak hidup senang di sini.. kau baik ikut cakap aku. Untuk pengetahuan kau... aku dah fotostate beberapa keping surat kau tu. Dan satu lagi, aku nak simpan beberapa keping gambar abang Zami kau tu."
Fikiranku kusut. Bercelaru. Aku tak dapat membuat apa-apa kecuali terpaksa mengalah kepada keadaan.
Aku keluar dari bilik pengawas dengan perasaan terhina. Aku terus menuju ke bilik mandi. Aku mandi dengan sepuas-puasnya, seolah-olah mencuci segala perasaan jijik yang terdapat di dalam diriku kini.
Apabila aku kembali ke bilik, aku dapati Ezam telah mengambil beberapa gambar abang Zami berlengging di tepi pantai, gambar-gambar kegemaranku sendiri.…

Beberapa tahun telah berlalu sejak peristiwa yang tidak diingini ini berlaku terhadap diriku. Baru-baru ini aku ada terserempak dengan Ezam di Blue Boy. Mata kami saling berpandangan. Aku tahu bahawa dia masih lagi mengenaliku, tetapi di hadapan kekasih/bapak ayam mat saleh tuanya, dia langsung mendiamkan dirinya. Dia mengalihkan pandangannya setiap kali aku merenung ke dalam matanya.
Aku memang membencinya. Aku masih ingat lagi malam-malam di mana aku terpaksa menjadi hamba nafsunya. Beberapa bulan terakhir dia di MTD, dia semakin galak menggangguku. Pada malam terakhir aku bersamanya, kerana terlalu marah terhadap sikapnya, aku terus menolaknya dari belakang lalu terus aku tusukkan senjataku ke dalam lubang keramatnya.
“"Ahhh! itu yang aku nak!"” Getusnya sambil mengerang kesedapan. Aku pula galak menekan senjataku sedalam-dalamnya dan penuh ganas. Walaupun aku sendiri benci untuk menusukkan senjataku kepada sesiapa, terutamanya kepada manusia bernafsu binatang seperti Ezam. Sengaja aku berbuat begitu untuk membalas dendam terhadap segala kezalimannya pada diriku selama ini.
"Ahhhh... sedap! Tekan dalam lagi... main ganas lagi!" Katanya sambil aku semakin ganas merobek lubang keramatnya itu...

Nafas ( catatan kehidupan seorang GAY ) 

Bab 6

Aku merasa bebas sebaik sahaja Ezam meninggalkan MTD buat selama-lamanya. Aku terasa seperti seorang hamba abdi yang baru sahaja merdeka. Tak perlu lagi rasanya aku hidup memikirkan tentang malam-malam keji aku bersama Ezam. Kini malam-malamku dihabiskan dengan hanya memikirkan tentang abang Zami.
Apa sahaja yang telah berlaku diantara aku dan Ezam tidak pernah aku ceritakan kepada sesiapa, terutamanya kepada abang Zami. Biarlah aku tanggung perkara ini sendiri. Biarlah aku runsing sendiri memikirkan nasib musibahku ini.
Tatkala aku berada di dalam tingkatan 5, aku telah diberitahu oleh seorang rakan karibku bahawa Ezam telah dihantar ke Amerika Syarikat untuk meneruskan pelajarannya di sana. Aku pula, pernah beritahu kepada abang Zami bahawa aku tidak berminat untuk melanjutkan pelajaranku ke luar negeri. "Saya nak study kat sini sahaja. Kalau boleh kat UM." Kataku kepada abang Zami. Aku langsung tak berminat untuk melihat orang yang sedang lalu lalang di hadapanku. Keadaan di luar Kompleks Pertama ternyata sibuk, terutamanya pada waktu-waktu hujung minggu seperti ini. Kami berdua sedang duduk melepak berdekatan dengan tempat menunggu teksi...
"Kalau boleh abang nak Zam usahakan untuk dapatkan tempat untuk belajar ke luar negeri." Abang Zami memandang tepat kedalam mataku. Dia tampak serius.
"Tapi saya tak sanggup untuk tinggalkan abang!" Getusku. Suaraku ditenggelami sedikit oleh bunyi kereta yang sedang lalu lalang di hadapan kami.
"Abang tak mahu Zam jadi macam abang. Zam tengok sahajalah diri abang ini... ke Singapura pun abang tak pernah. Bukan kerana abang tak mahu, tapi sebab abang tak mampu. Tapi Zam mampu untuk ke mana-mana dengan kebolehan yang Zam ada." Ujar abang Zami dengan panjang lebar. Aku tak menjawab kata-katanya.
Aku telah mengambil keputusan dan aku telah nekad untuk tidak meninggalkan abang Zami sampai bila-bila. Aku tak sanggup hidup berjauhan dari dirinya. Kehadirannya di dalam hidupku terasa begitu penting sekali. Tanpa dirinya, siapalah aku?
Rasanya aku sudah cukup terseksa hanya dapat berjumpa abang Zami sekali atau dua kali dalam masa sebulan. Jika aku ke luar negeri tanpa dapat bertemu dengannya selama setahun dua, mungkin boleh gila jadinya diriku ini nanti.
Aku cuba mengubah arah perbualan. Aku tak mahu abang Zami runsing memikirkan tentang keputusan aku tadi. Lalu aku mengeluarkan sekeping kertas dari bag sandangku. Lalu kertas tersebut aku serahkan kepada abang Zami.
Abang Zami tersenyum bangga apabila dia meneliti isi kandungan kertas tersebut.
"6A1... pandai Zam!" Abang Zami memujiku sambil menepuk-nepuk bahuku. "Dulu SPM abang pass gred 3 saja. Tu pun cukup makan."
"Saya berjaya pun kerana galakkan abang juga." Kataku sambil mencuri-curi memegang jari-jemarinya.
"Abang nak Zam buat sebaik mungkin untuk peperiksaan SPM kelak!" Aku menggangguk. Kemudian abang zami menyambung dengan nada perlahan. "Abang tak boleh jumpa Zam bulan depan masa musim periksa Zam... abang tak mahu kacau Zam. Jadi abang fikir abang nak balik kampung."
"Takkan sekejap pun kita tak boleh jumpa?" Tanyaku dengan nada kecewa. Terkerut dahiku mendengarkan kata-katanya tadi.
"Abang dah lama tak balik kampung, Zam. Lagipun, abang ada hal kat Sungai Petani, Zam... hal keluarga. Abang harap Zam paham."
Aku mengeluh lesu. Mataku kepada poster meriah di panggung wayang di hadapanku. Kemudian aku berkata:
"Tapi abang janji akan tulis surat kat saya nanti!"
"Baik Zam." Jawabnya pendek. Aku pegang kepada janjinya.

Aku gelisah amat apabila mendapati surat dari abang Zami semakin kurang aku terima. Kalau dulu mungkin seminggu sekali, kini aku hanya menerima sepucuk surat sahaja darinya. Itupun isi suratnya pendek. Paling pendek yang pernah aku terima.
Di dalam hari-hari terakhir peperiksaan SPM ku, aku telah menelefon ke nombor yang pernah diberikan abang Zamikepadaku. Jarang aku gunakan nombor ini untuk menelefon abang Zami kecuali jika aku benar-benar perlu.
"Maaf, Zam? Abang sibuk." Abang Zami memberitahu
dengan suara tergesa-gesa. "Abang tak boleh cakap lama? abang ada
banyak tugas yang perlu abang buat."
"Sekejap pun kita tak boleh jumpa, ke bang?"
"Tak boleh Zam? Abang betul-betul sibuk sekarang ni!" Katanya, lalu berhenti buat beberapa ketika sebelum bersambung. "Abang nak Zam buat betul-betul kertas peperiksaan Zam tu. Okay Zam? Tu saja buat masa ini." Sekali lagi suara abang Zami terhenti buat beberapa saat sebelum dia menyambung. "Zam... apa-apapun, abang sayangkan Zam. Ingat ya, Zam?" Terus nada ton berbunyi selepas itu.
Ganggang telefon aku letak dengan perasaan berat.
Hatiku gelisah. Diriku sedih. Tak ada pada siapa yang boleh aku adu isi hatiku yang sedih pada waktu itu.
Perkara ini berlarutan sehinggalah peperiksaanku berakhir. Aku langsung tak dapat berjumpa dengannya tatkala aku berada di KL. Jiwaku berat apabila aku pulang ke Terengganu.
Untuk menghilangkan rasa gelisah, acapkali aku turun ke laut untuk menolong bapaku menangkap ikan. Memang berat kerja-kerja menjadi nelayan ini. Kerja-kerja berat seperti inilah yang aku cari, kerana sekurang-kurangnya aku akan langsung melupakan tentang rasa rindu dendamku terhadap abang Zami.
Suka juga aku menjadi seorang nelayan. Walaupun kulit aku
terbakar dimamah sinar matahari. Dan terpaksa berpeluh sepanjang hari.
Aku dapati, dari kerja-kerja berat yang telah aku lakukan, tubuhku kini
menjadi semakin tegap. Aku terpaksa lakukan kerja-kerja nelayan yang berat,
seperti menarik pukat, membersihkan bot dan sebagainya. Aku tak pernah merungut, walaupun kadang-kala aku tahu kerja-kerja yang aku lakukan itu terlalu berat untuk diriku yang masih muda. Tetapi sekurang-kurangnya aku tahu, kerja menjadi nelayan ini susah. Biar aku tahu betapa sukarnya bapak aku mencari wang untuk menyara kehidupan kami sekeluarga...
"Abang Zami? dia buat apa sekarang?" Aku menanyai
abangku, Zuraimi yang baru sahaja balik ke kampung.
"Dia selalu balik Kedah sekarang." Abangku
tersenyum-senyum. "Dia ada awek sekarang kat sana." Ujarnya menyambung.
Aku tersenyum kelat. "Dia nak cover line kot," kataku di
dalam hati. Aku melupakan langsung tentang perkara ini. Aku buang
jauh-jauh. Seringkali aku beritahu kepada diriku sendiri bahawa jika aku berada di dalam situasinya, pasti aku akan beritahu perkara yang sama kepada abangku; bahawa aku mempunyai kekasih wanita di kampung!
Aku menolak semua kemungkinan bahawa abang Zami kini mempunyai
seorang kekasih wanita. Aku tak yakin seorang seperti Abang Zami
sanggup menipu orang yang dia sayangi seperti aku.

Sementara itu, jika aku ada masa-masa yang terluang, aku
cuba merapati beberapa rakan lamaku di kampung. Mereka yang
pernah belajar denganku di sekolah rendah dahulu, masing-masingnya sudah
banyak berubah. Ada yang menjadi nelayan atau penganggur setelah
gagal dalam SRP. Ada pula yang sedang menunggu keputusan peperiksaan
mereka seperti aku.
"Kau ingat aku lagi?" Ujar seorang pemuda yang berkulit kuning langsat.
Aku ingat-ingat lupa. Terkejut apabila aku disergahnya dari belakang.
"Nih akulah! Mohd Shahrin!"
"Oh, Shahrin!" Ucapku gembira. Aku bersalaman dengannya lalu terus berjalan di sebelahnya untuk keluar dari Masjid. Mataku liar memandang beberapa orang pemuda yang pergi bersembahyang Jumaat di masjid di pekan berdekatan dengan kampungku itu. Memang terdapat ramai yang kacak-kacak di sini, terutamanya abang-abang dari logi pembersih minyak Petronas yang terletak berdekatan dengan pekan ini.
"Dah lima tahun aku tak jumpa kau? Aku dengar kau
sekolah kat RMC." Shahrin memeluk tubuhnya sendiri.
"Kau pulak, aku dengar kat MRSM Kuantan?" kataku. Aku menarik nafasku sebelum menyambung. "Kau dah banyak berubah, aku hampir-hampir tak kenal kau lagi." Kataku berbohong. Kerana kini sudah masuk kali ketiga aku perhatikannya di masjid yang sama.
Sudah menjadi kelaziman aku untuk mencuci mata tatkala
berada di masjid ini. Dan Shahrin adalah diantara beberapa pemuda yang
sering aku perhatikan dari jauh. Sambil menyelam sambil minum air,
fikirku di dalam hati.
"SPM kau mesti gempak," kata Shahrin kepadaku tatkala dia sedang mencari seliparnya di luar masjid.
"Alah biasa jer lah."
"Dulu kan kau best student? bukan macam aku ni. Cukup-cukup makan." Sharin cuba merendah diri, walaupun aku sendiri tahu dia memang bijak orangnya.
"Kau masih duduk kat kampung seberang kampung aku tu lagi?" Aku menukar topik. Aku memerhatikan Shahrin dari dekat. Shahrin menurut pandangan aku, memang segak orangnya. `Clean cut' kata setengah-setengah orang. Dia sama tinggi seperti ramai budak-budak Melayu yang aku kenali. Mukanya bolehlah aku katakan `kiut'. Kalau disuruh jadi model, mungkin laku. Langsung bukan taste aku, kerana aku lebih berminat dengan wajah-wajah lelaki macho yang bersifat kemelayuan.
"Eh jemput lah datang? kan dulu kau selalu tumpang duduk rumah aku." Kata Shahrin sambil memegang bahuku dengan erat.
"Boleh jugak? lagipun dah lama aku tak jumpa mak bapak kau."
"Eh, aku ambik kau esok, kau nak tak?" Katanya beria-ia.
"Esok? esok aku ada kerja. Minggu depan bagaimana? Sebab--" Aku sengaja menjual mahal.
"Alah? takkanlah hujung minggu pun kau kena kerja." Dia cepat-cepat memotong kata-kataku tadi.
"Sebenarnya memang aku tidak ada arah tujuan pada hujung minggu ini." "Okay? esok aku ambil kau. Kau masih tinggal kat rumah yang sama kan?"
"Ye lah? aku bukan anak orang kaya macam kau, boleh pindah-
pindah rumah."
"Eh, aku duduk di rumah yang sama ler... apalah kau nih." Dia merungut-rungut. Langsung tak berubah perangainya itu dari dahulu sehinggalah sekarang. "Okaylah? kalau macam tu, kita jumpa tengahari
esok jelah!" Katanya sambil menepuk-nepuk bahuku pula.
Shahrin menuju ke arah kereta Honda berwarna hitamnya.
Keluarganya mendapat durian runtuh sejak beberapa tahun yang lalu,
kerana tanah milik mereka dijual kepada sebuah syarikat minyak. Kalau tak salah aku, keluarganya telah menggunakan sedikit pelaburan dari duit yang mereka dapat untuk membina sebuah stesyen Petronas yang letaknya berdekatan dengan kampungku.

Aku ketawa sendiri apabila teringatkan kepada perkara-perkara yang pernah aku lakukan bersama Shahrin di rumah banglonya dahulu. Tatkala itu, aku masih lagi berusia 12 tahun.
Aku sememang sudah lama berkawan rapat dengan Shahrin. Dia sering mengajakku duduk di rumahnya terutamanya pada musim cuti sekolah. Kami sering menghabiskan masa menonton filem-filem lucah koleksi kepunyaan
abangnya.
"Stimnya tengok akak mat saleh tu. Besar giler tetek dia." Ujar Shahrin sambil meraba-raba kelakiannya. Sesekali dia akan menoleh ke arah aku.
Aku diam sahaja, walaupun agak loya juga aku jadinya tatkala menonton filem lucah tersebut.
"Ish? apa kau buat nih?" Aku tiba-tiba bersuara apabila Shahrin mula melucutkan seluar pendeknya di hadapan aku.
"Alah rileklah brader? aku ada, kau pun ada. Aku dah tak tahan nih." Katanya sambil mengurut-ngurut senjatanya. Di dalam usia 12 tahun, aku sudah dapat melihat kelakiannya kelihatansudah agak matang.
"Kau dah pancut tak?" Dia menyoalku dengan penuh selamba.
"Dah?" Jawabku ringkas.
"Sejak bila?" Dia menanyaiku dengan bersungguh-sungguh.
"Awal tahun lepas? Masa darjah lima. Aku mimpi..." Tak mahu aku
beritahu kepadanya isi kandungan mimpiku itu. Kerana aku telah bermimpi
mengenai dirinya.
"Oh? aku baru lagik. Tapi aku dah lama melancap. Dulu aku melancap tak keluar air... tapi rasa sedap. Sekarang bila aku dah boleh pancut, lagik rasa sedap!"
Mataku kadang-kala menjeling memerhatikan kejantanannya yang
tegang berdenyut-denyut itu.
"Kau selalu melancap tak?" Tanya Shahrin. Semakin cepat dia mengurut senjatanya itu.
"Tak pernah? Berdosa!"
Shahrin ketawa berdekah-dekah.
"Sedap giler, brader? kau nak terai tak?"
Aku menggeleng-gelengkan kepalaku.
"Ishhhhh? sedapnyaaaa." Getus Shahrin dengan sengaja.
Terutamanya tatkala dia melihat adengan lucah yang dilakukan oleh dua
orang wanita di kaca TV yang terletak di dalam bilik abangnya itu. Adengan lesbian.
"Kalau kau tak nak melancap? kau boleh tolong
lancapkan aku?" Dia menanyaiku. Dia duduk semakin dekat kepadaku.
Aku pun tak tahu mengapa aku telah mengangguk setuju kepadanya. Mungkin kerana aku terlalu ingin memegang senjata seorang lelaki selain dari diriku.
Aku mengurut-ngurut kelakian Shahrin yang keras tegang itu dengan cermat. Aku mengurut kelakiannya dengan perlahan pada mulanya, kemudian kerana terlalu geram, aku urut dengan cepat. Senjataku sendiri pada waktu itu mengeras. Geram aku rasanya kerana dapat mengurut senjatanya itu. Kerana selama ini, aku sememangnya suka kepadanya. Cinta monyetlah katakan.
"Ahhh? sedapnya kau lancap!" Getusnya sambil matanya terpaku
kepada bahagian buah dada wanita Sweden yang agak besar
menggunung itu. Kemudian dia memandang tepat kepada aku, hanya beberapa saat kemudian, Shahrin terus terpancut kesedapan.
Air maninya mengalir membasahi tanganku. Aku meminta diri
untuk ke tandas untuk membasuh tanganku itu.
Setibanya ku ke dalam tandas, aku mencium bau air
maninya. Baunya semerbak seperti bau klorox. Tapi aku suka kepada bau ini. Mungkin sejak dari hari itulah aku suka kepada bau air mani.
Setelah tanganku dibasuh, aku membuka seluar dalamku. Kerana tak
boleh tahan, aku sendiri telah terpancut jadinya tatkala melancapkan
Shahrin sebentar tadi.
Setelah aku membersihkan diriku, aku kembali masuk berjumpa
Shahrin. Dia kini meononton rancangan kartun di kaca TV. Langsung
tidak menghiraukan ku, seolah-olah tidak pernah terjadi apa-apa
diantara kita sebentar sahaja yang lalu...

Bab 7

Shahrin tiba lewat sejam ke rumahku dari masa yang telah dijanjikan.
“"Sorilah beb... ada awek call aku tadi. Budak kilang, tapi body cun habis!"” Ujarnya sebaik sahaja aku masuk ke dalam kereta Honda hitamnya. Stiker University of Michigan”terpampang di luar bahagian belakang keretanya.
“"Abang kau study di US?"” Aku menyoalnya.
“"Ya, tapi dah lama grad. Sekarang kerja kat KL. Aku ingat nak study kat US. Mesti syok... aku nak aku carik pompuan kat sana. Dapat balun sekali pun cukuplah."” Katanya bersahaja. “"Kau takde cita-cita nak study overseas?"” Dia menanyaiku pula sambil memandu laju. Dengan kacamata hitam Ray-Bannya, dia memang kelihatan seperti seorang playboy. Pastinya sudah ramai gadis yang sudah menjadi mangsa pujukan rayunya itu, fikirku sendiri.
“"Aku nak study kat local U saja. Kat sini dah cukup. Aku yakin universiti tempatan boleh menampung apa yang aku nak belajar nanti." Aku memberitahunya perlahan. Tanganku aku genggam kepada tepi kerusi. Takut juga aku apabila Shahrin membawa keretanya dengan laju.
“"Kau nak study apa nanti? Aku nak ambik marketing." Soal Shahrin. Dia menoleh kepada aku sewaktu memandu.”
“"Aku nak study engineering." Jawabku.”
“"Ye lah, engineering tu banyak bidangnya." Katanya seolah merungut.-“
“"Civil." Jawabku pendek.…”
“"Tak boring ke?"”
“"Dah minat aku ke situ."
Shahrin tersengih-sengih sendiri.”
"Kau masih ingat lagi dengan Latifah? Alah, budak satu kelas dengan kita masa darjah enam dulu tu!"
“"Ingat, tapi kenapa?"
“"Awek tu sekarang dah cun, siot!"”
“"Oh, ye ker?"” Aku menjawab sekadar melayannya.
“Dia pun tengah tunggu SPM, tapi aku rasa mesti tak lepas punyalah.”
“"Tak baik kau cakap macam tu." Aku tak suka mendengar kata-katanya cuba memperkecil-kecilkan orang lain. Walaupun aku sendiri tahu Latifah tu bukanlah terdiri dari golongan pelajar yang bijak.”
Shahrin tersenyum sendiri mendengar kata-kataku tadi.
"Minggu lepas aku main dengan dia... memang bohsia lah dia tu. Pandai main pulak tu!" Shahrin membelokkan keretannya dengan laju di sebuah selekoh.“"Kau nak main dengan dia tak? Aku boleh rekomenkan. Lagipun muka hensem macam kau takkan dia nak tolak punya."”
"Eh, tak apalah. Kau nih... mengarut ajelah!”
"Eleh... malu-malu konon. Eksyen alim!"
"Bukan pasal tu..."
"Kenapa, kau ada awek ke?"
“"Ada... budak KL. Aku setia dengan dia sorang jer."” Aku sengaja mahu membohonginya.
“"Cun tak?"”
“"Boleh tahan... budaknya baik."”
“"Ada gambar dia tak? Boleh aku tengok?"
Aku terasa serba salah, kerana satu-satunya gambar yang ada di dalam simpananku adalah gambar abang Zami. Yang telah aku simpan baik-baik di dalam dompet wang ku.”
“"Tak." Aku menjawab ringkas. …”
“"Okaylah aku tak mahu kacau awek kau tu... takut sangat kau nih!" Ujarnya cuba membuat lawak.
Aku ketawa kelat.

Rumah banglonya aku lihat lebih besar dari apa yang aku pernah lihat sebelumnya. Keretanya juga semakin bertambah bilangannya. Empat buat kesemuanya dan kesemuanya dari jenis kereta mewah. Di luar rumahnya berkibar bendera UMNO dan BN.
“"Bapak aku masuk politik,” jelasnya kepadaku tatkala aku menoleh ke arah bendera tersebut. “Aku tahu keluarga kau orang PAS... so, jangan cerita pasal politik dengan diorang. Diorang ni semua emosional sangat. Bosan aku nak layan." Jelasnya kepada aku, seolah-olah meminta maaf untuk pihak keluarganya.“
Aku masuk ke dalam rumahnya sambil disambut oleh ibunya. Terkejut juga aku jadinya apabila Puan Rahimah masih mengenaliku lagi. Dia juga telah mengatakan bahawa rupaku tak banyak berubah sejak dulu. Mungkin sekarang aku lebih tinggi dari kali terakhir dia menemui aku, katanya.
“"Tanti, sediakan air!"-Perintah Puan Rahimah kepada pembantu rumah Indonesianya itu. Aku rasa umur Tanti tak jauh berbeza dengan diriku.
Tanti mengganguk perlahan sambil gerak gerinya diperhatikan oleh Shahrin dengan satu pandangan yang mungkin aku tahu apa maksudnya. “
"Uncle balik petang nanti... dia sibuk dengan urusan di pejabat." Kata Puan Rahimah, sebelum kami terus beramah mesra di ruang tamunya yang besar dan sarat dengan hiasan dalamannya itu.

"Stim jugak aku dengan budak Tanti tu, Dia baru saja 4 bulan kerja kat sini."” Jelas Shahrin di dalam biliknya. Aku meletakkan beg aku di sebelah katilnya. “"Tapi dia dah ada balak." Dia memberitahu aku kemudian.
“"Siapa balak dia?"” Tanyaku ingin tahu.
“"Wijoyo, tukang kebun aku tu."” Shahrin menjelaskan. “"Nanti malam nanti kau tahulah" Sambungnya lagi.…”
“"Tahu apa?"”
Shahrin tersengih-sengih. Kata-katanya terhenti di situ sahaja. Dia kemudian mencapai sesuatu di bawah katilnya.
“"Ni koleksi majalah Playboy, Hustler dan Penthouse aku. Abang aku kumpul masa dia study kat US dulu."” Dia memberi kepadaku, kalau tidak salah aku, hampir tiga puluh naskah majalah-majalah lucah tersebut.
"Baca, jangan tak baca!"” Katanya. Kemudian dia mengambil handphone dari kocek kirinya lalu menelefon salah seorang awek yang bakal menjadi mangsa nafsu sarakahnya itu.

Pada petang Sabtu itu, kami telah ke Kuala Terengganu. Shahrin sengaja mahu ke sana untuk bersantai. Mahu cuci-cuci mata, katanya. Ramai juga gadis-gadis di sana yang diganggunya. “"Kak long apa khabar," atau "Assalammualaikum, tak jawab dosa, kak long!"” Terbit di mulutnya setiap kali dia lalu bertentangan dengan gadis-gadis diminatinya. Yang menariknya, ramai diantara anak-anak gadis yang diganggunya itu lebih menjeling ke arah aku. Ada juga yang sempat melemparkan senyuman mereka kepadaku.
“"Kau hensem macho, sebab tu diorang minat."” Ujar Shahrin tatkala dia mula sedar bahawa terdapat ramai gadis yang memerhatikan gerak-geriku dari jauh. "Nyesal aku bawak kau sekali... satu awek pun aku tak dapat tackle." Katanya kemudian sambil ketawa sendiri.
Aku sendiri telah mengambil kesempatan untuk mencuci mata sewaktu berada di Kuala Terengganu. Memang telah lama aku sedar bahawa jejaka dari Terengganu memang kacak-kacak orangnya. Kebanyakkan jejaka di sini mempunyai wajah anak Melayu jati. Kebanyakkan dari mereka juga kelihatan macho dan ganas. Maka tak hairanlah aku jika ramai gayboy yang pernah aku jumpa, begitu inginkan untuk mencari teman lelaki dari Terengganu, kalau tak pun, dari Kelantan.
Kami hanya balik ke rumah Shahrin setelah kami menghabiskan masa kami di sebuah pasar malam di Kuala Terengganu.
“"Eh... tak kan lah dah nak tidur, dah?"” Sebut Shahrin, sewaktu melihatku mula terbaring lepak di atas katilnya sejurus selepas aku menunaikan solat Isyakku.
“"Aku penat gila!" Jelasku dengan suara yang lemah. Perjalanan balik dari Kuala Terengganu ke rumah Shahrin ternyata terlalu memenatkan.
“"Nih... kau ikut aku. Mesti lepas ni kau tak penat." Shahrin berdiri di sebelah katil. Dia menarik tanganku.
Dengan penuh malas aku akur kepada kehendaknya.

Shahrin telah menyuruhku berjalan dengan penuh senyap ke arah rumah tukang kebun. Rumah tersebut diperbuat daripada kayu.
Kami telah ke bilik Wijoyo, tukang kebunnya. Wijoyo kalau tak salah aku berusia di sekitar lewat 20-an. Wijoyo bukan calang-calang orangnya. Dia bertubuh tegap dan sasa, mungkin akibat dari melakukan kerja-kerja berat seperti berkebun sepanjang hari. Dia bermisai tebal, berwajah macho serta berkulit sawo matang.
Dari belakang bilik Wijoyo, kami telah mengintainya dari celah-celah dinding papan yang tidak tersusun betul.
“"Kau tunggu jer... nanti karang aku jamin mesti ada tiger show."” Bisik Shahrin ke dalam telingaku. Aku sendiri kurang pasti apa maksud 'tiger show'nya itu.
Aku dapat melihat keadaan Wijoyo yang sedang berlengging dan berseluar jeans pendek yang telah dipotongnya sendiri. “"Ish, seksi giler!" Bisikku sendiri di dalam hati.
Aku menyesal kerana hanya berkain pelikat pada waktu itu. Untuk‘'cover line'’ kononnya, aku telah menggunakan tanganku, untuk menutup bahagian busutku yang mula menggunung itu. ‘Naik syahwatku apabila melihat keadaan Wijoyo sedang terbaring sebegitu rupa sambil meraba-raba busutnya. Dia sedang menelek-nelek majalah Hustler yang telah dipinjamnya dari Shahrin.
Beberapa detik kemudian, mungkin kerana terlalu ghairah, dia telah membuka zip seluar jeans pendeknya itu. Terus terpacul keluar senjatanya yang besar dan tegak menyacak itu. Senjatanya memang besar, malah lebih besar dari senjata abang Zami sendiri.
Setelah dia mengeluarkan kelakiannya dengan sepenuhnya, aku dapat melihat bahawa kelakiannya itu panjangnya lebih kurang lapan inci. Senjatanya panjang, tebal serta berurat-urat kasar. Kepala takuknya juga besar mengembang. Malah galak kelihatannya berdenyut-denyut setiap kali dia membuka majalah lucah itu ke muka surat yang baru.
Aku dapat merasakan bahawa keadaan aku sudah semakin basah kerana melihatkan Wijoyo. Semakin basah lagi kelakianku itu apabila aku dapat melihat Wijoyo mula mengurut-ngurut kepala takuknya sehingga jadi gelap kemerahan warna kepala takuknya itu. Apabila manik-manik air mazinya mula mengalir dari lubang takuknya, dia telah menggunakan air tersebut untuk mengurut bahagian paling hujung senjatanya itu dengan lebih galak dan rancak lagi.
Tiba-tiba pintu bilik Wijoyo di ketuk. Aku menoleh ke arah Shahrin. Aku menguis bahunya. Shahrin mengarahkan aku suapa diam sahaja.
Wijoyo tersentak akibat ketukan di pintunya tadi. Dia cepat-cepat memakai kembali seluarnya. Kemudian cepat-cepat dia menyorokkan majalah Hustler yang telah dia jadikan bahan itu ke bawah katilnya.
Dia membuka pintu. Dia memandang ke kiri dan ke kanan sebelum dia menarik Tanti masuk ke dalam biliknya. Mungkin kerana terlalu ghairah, dia terus menjatuhkan Tanti ke atas katilnya. Tanti tersenyum puas diganasi begitu oleh Wijoyo. Entah berapa kali pada malam itu, aku mahu sahaja tempat Tanti diganti sendiri oleh diriku.
Wijoyo ternyata ganas orangnya. Tanpa terlebih dahulu bercumbu mesra dengan Tanti, dia terus membuka gaun yang dipakai oleh Tanti.
Aku tidak dapat memastikan apa yang dibisikkan oleh mereka pada malam itu, tetapi apa yang boleh aku dengan dengan jelas adalah suara mereka berdua mengeluh kesedapan.
Apabila Tanti berjaya dibogelkan oleh Wijoyo, dengan lahapnya Wijoyo menyonyot kewanitaan Tanti yang besar menggunung itu. Kewanitaan Tanti semakin lama semakin padat dan tegang aku lihat. Acapkali aku lihat Tanti merengek-rengek kesedapan. Semakin kuat rengekannya itu apabila Wijoyo menggunakan jarinya untuk menguis-nguis alor Tanti yang mula merekah itu.
Wijoyo menjadi semakin berani dengan menekapkan mukanya ke arah alor Tanti. Di jilat-jilatnya biji Tanti sehingga Tanti menggeliat menahan kesedapan. Alor Tanti kini basah sehingga airnya mengalir keluar lalu dijilat kembali oleh Wijoyo.
Mungkin kerana terlalu geram, Tanti terus menyuruh Wijoyo duduk di atas katil. Seterusnya Tanti menuju ke arah kejantanan kekasihnya itu. Dengan menggunakan lidahnya yang lembut itu, dia telah bermain-main dengan takuk Wijoyo yang kembang berdenyut-denyut itu. Setelah dilihatnya Wijoyo hampir bagai nak gila menahan kesedapan, dia terus mengulum kelakian Wijoyo yang keras dan padat itu.
Pandai juga Tanti mengulum kejantanan Wijoyo. Yang lebih menghairankan, Tanti langsung tidak merasa kekok tatkala sedang mengulum kejantanan Wijoyo yang besar itu. Aku hairan kerana mulut Tanti tidaklah besar sangat dan orangnya pula agak kecil molek. Takut untuk aku fikirkan nanti tatkala masanya tiba apabila Wijoyo akan menusukkan senjatanya itu ke dalam tubuh Tanti yang kecil itu.
Setelah puas dikulum Tanti, Wijoyo telah mengarahkan supaya Tanti menonggeng di atas katilnya. Kemudian dengan penuh ganas, Wijoyo terus memasukkan senjatanya ke dalam alor Tanti dari belakang.
Setelah Wijoyo puas mendayung dari belakang, tangannya pula meraba-raba satu badan Tanti.
Aku meneruskan pengintipan tanpa segan silu. Aku nampak Wijoyo terus cium Tanti dari bibir beralih ke leher dan terus ke buah dada Tanti. Dengan penuh geram, Wijoyo terus cium di keliling buah dada sebelah kiri.
Mata Tanti pada masa tu habis separuh terbuka. Sedap gila menahan kesedapan lah tu. Wijoyo terus menyonyot puting Tanti sehingga Tanti mendengus kesedapan seperti watak di dalam filem lucah, lagaknya.
Alor Tanti semakin kebasahan. Wijoyo mengambil kesempatan ini dengan terus menggentel buah dada kanan Tanti sambil tangan kirinya
mengusap-usap faraj si Tanti. Tanti pun apalagi, meraunglah dia kesedapan.
Dua minit kemudian, Wijoyo mula menggentel kelentit Tanti dengan tangan kanannya masih sibuk meramas dan menggentel puting Tanti yang berwarna merah kecoklatan.
Faraj Tanti nampak licin seolah baru lepas dicukur. Wijoyo kini sedang menjilat-jilat biji Tanti. Tak lama selepas itu Tanti pun pancutlah ke muka Wijoyo. Dan Wijoyo pula, apa lagi, tadahlah mulut dia. Tanti mula sudah kelihatan lembik dan layu.
Walaupun begitu, nafsu Tanti masih membuak-buat. Lebih-lebih lagi memandangkan Wijoyo sendiri belum sampai ke kemuncaknya. Di dalam keadaan geram, Tanti telah menerkam dan nyonyot kelakian Wijoyo yang besar tebal itu. Kelakian Wijoyo pun mulalah keluar masuk mulut si Tanti ini. Lebih kurang lima minit setelah dikulum oleh Tanti, Wijoyo terus meledak dengan banyaknya ke dalam mulut Tanti.
Tanti mengelak, mungkin kerana geli. Lalu lebihan pancutannya yang seperti tidak putus-putus terpancut itu terkena di bahagian dada Tanti. Air yang
terpancut itu Wijoyo sapu ke seluruh buah dada Tanti. Dan Tanti pun apa lagi, sampai lagi sekalilah terpancut untuk kali kedua.
Wijoyo kembali bermain di taman larangan Moni. Dia mengacu-acukan senjatanya yang panjang ke bibir faraj Tanti. Tantii pun separuh
menjerit minta Wijoyo memasukkan cepat.
Wijoyo pun mulalah masukkan senjatannya perlahan-lahan, takut Tanti sakit.Dia memasukkan senjatanya yang besar itu sedikit demi sedikit sehingga masuk habis sehingga ke pangkal senjatanya.
Wijoyo ternyata hebat di atas katil. Wijoyo kemudian mulalah mendayung dengan pelbagai-bagai teknik yang telah digunakannya untuk memuaskan Tanti. Smemang tak ubah seperti menonton filem lucah! Jadi inilah cara pasangan lelaki dan wanita bermadu kasih, fikirku.
Tatkala aku menoleh ke arah Shahrin pula, aku dapat melihat dia sendiri sedang meraba-raba busutnya, sambil menjilat-jilit bibirnya sendiri.
Wijoyo kini berada di atas Tanti sambil menujah-nujah kelakiannya ke dalam diri Tanti. Gadis tersebut kini menggeliat kesedapan sambil memeluk tubuh Wijoyo yang sasa itu. Tanti kini sampai ke puncaknya untuk kali yang ketiga. Wijoyo pula, kerana terlalu geram, telah memicit-micit dan meramas-ramas kedua belah gunung Tanti dengan tangannya yang besar itu.
Wijoyo tidak dapat lagi menahan kesedapan yang sedang dialaminya pada malam itu. Dia terus mengeluarkan kejantanannya lalu terus terpancut-pancut di atas tubuh Tanti yang gebu itu. Wijoyo mengeluh puas sambil tersenyum melihat Tanti yang sedang menyapukan air maninya yang telah terpancut dengan banyak itu sekali lagi ke atas dadanya yang masih keras itu.

“"Stim siot!"” Getus Shahrin sebaik sahaja aku masuk ke dalam biliknya. Aku dapat melihat busutnya masih keras menggunung. Ternampak bentuk kelakiannya melalui seluar pendek yang sedang dipakainya itu. Air mazinya juga aku dapat lihat tertembus membasahi seluarnya itu.
Aku hanya diam sambil masuk ke dalam tandas. Aku dapati seluar dalamku juga telah basah sehingga terkena pada kain pelikatku. Senjataku masih keras. Aku pergi membasuh muka. Di dalam kepalaku masih terbayang lagi adengan panas Wijoyo bersama Tanti, walaupun aku cuba seboleh mungkin untuk melupakannya.
Sebaik sahaja aku keluar dari bilik mandi, aku telah mendapati bahawa Shahrin telah menutup lampu di dalam biliknya itu. Tanpa banyak soal aku terus menuju ke katil untuk tidur di sebelah Shahrin...…
Bab 8

Di dalam keadaan bilik gelap Shahrin.
Aku dapat merasakan seolah-olah ada sesuatu yang tak kena. Aku menoleh ke arah Shahrin. Aku melihat dia sedang termenung jauh ke luar tingkapnya.
"Kenapa? tak boleh tidur" Aku bersuara.
"Aha? tak boleh."
"Kau ada masalah?"
"Ada tapi-"
"Kalau kau ada masalah, Shahrin? Kau boleh beritahu kat
aku. Aku sedia mendengarnya." Kataku iklas.
"Aku mana boleh beritahu masalah aku ni... nanti kau pikirkan yang bukan-bukan pasal aku!."
"Mana ada... kau tahu yang aku bukannya begitu orangnya."
"Aku tahu kau ni budak baik... sebab tu aku takut nak bagitahu." Shahrin menggaru-garu keningnya.
"Kau ada masalah dengan awek kau ke?" Aku menanyainya seperti seorang inspector polis.
"Zam, sebab tu lah aku rasa kau tak akan paham." Suaranya mula bertambah serius.
"Sebab apa?" Tanyaku keliru.
Shahrin mengeluh panjang. Dia memalingkan badannya ke
arah aku kemudian memangkukan kepalanya dengan tangannya.
"Kau open minded tak?
"Ye lah? aku memanglah. Dah berapa tahun aku duduk KL,
kau rasa?" Aku menanyainya pula.
"Lima tahun?" Dia cuba mengaggak.
"Kalau aku tak open minded kau ingat aku boleh duduk KL?"
"Mmm? oklah tu. Betul jugak cakap kau tu." Dia bersetuju dengan aku.
"So? apa yang terbuku di dalam hati kau tu?"
"Kalau aku beritahu, kau janji tak akan beritahu kat orang lain!" Shahrin memegang erat bahuku. "Aku cakap ni pun sebab kita kawan baik sejak kecik lagi."
"Aku janji. Kau tahu yang aku ni jenis tak pecahkan rahsia orang lain, kan?"
"Aku tahu? dah lama aku kenal kau. Sejak darjah satu lagi." Kata
Shahrin sambil mengeluh.
"Kalau kau tak nak beritahu pun tak apa-"
"Sebenarnya? aku telah lama menipu semua orang?"
Shahrin memintas kata-kataku untuk mula membuka isi hatinya kepadaku. "Aku dah lama tipu keluarga aku... aku tipu kau, aku tipu kawan-kawan aku--"
"Tipu pasal apa ni?"
"Sebenarnya, Zam? aku tak pernah ada awek. Aku memang
langsung tak minat dengan perempuan."
Aku tergamam mendengar kata-katanya. Aku sudah mula dapat meneka apa yang akan terpacul seterusnya dari mulutnya.
"Jadi kenapa kau asyik berbual pasal awek saja?" Sengaja aku menanyainya.
"Tu semua cover saja. Aku sajer nak buat orang fikir yang aku minat dengan perempuan... Tapi sebenarnya--"
"Aku paham." Kataku perlahan. "Kau sebenarnya minat dengan lelaki."
Shahrin mengeluh lagi.
"Aku juga paham kalau kau nak bagi ceramah agama kepada aku lepas ni."
"Eh tak lah?" Kataku sambil tersenyum. "Jadi selama
nih kau cover line lah?" Shahrin mengangguk sekali.
"Sebenarnya... selama ini aku pergi jumpa abang-abang yang sama lain dengan aku di sini. Bukannya aku jumpa awek." Shahrin membuka lampu di atas meja tidurnya. "Aku sebenarnya dah lama minat kat lelaki... sejak aku
kecil lagi." Shahrin mengusap-ngusap rambutnya yang lembut itu. "Sebenarnya Zam, aku dulu minat giler kat kau."
"Oh... ye ker?" Tanya ku seperti tak boleh percaya dengan kata-katanya. Kerana pada masa yang sama tatkala aku kecil dahulu, aku sendiri pernah meminatinya.
"Sebab tu aku selalu ajak kau tidur rumah aku. Masa tu, aku selalu perhatikan kau tidur. Kau ingat tak masa kau lancapkan aku dulu?"
"Ingat!" Aku tersenyum sendiri.
Kami berdua ketawa mengingatkan kisah-kisah lalu.
"Lupakan sajalah benda tu semua." Kataku perlahan.
"Kau mesti ingat yang aku stim tengok cerita blue tu kan? Sebenarnya aku stim kat kau." Katanya berterus terang. Lalu dia memangdang ke mukaku untuk melihat perubahan di raut wajahku.
"Sekarang pun kau suka kat aku lagi ke?" Aku menanyainya meminta kepastian.
"Tak payah takutlah Zam! Aku tak akan apa-apakan kau. Bukan sebab
aku tak stim kat kau lagi... Pada pandangan aku, kau memang hensem giler. Memang taste-taste aku jugak. Tengok misai kau jer aku dah cair." Shahrin tersenyum sendiri. " Kau tahu tak, dah lama dah aku perhatikan kau kat Masjid. Segan aku nak tegur kau! Tapi semalam, aku telah beranikan diri aku ni untuk tegur kau. Aku takut kau akan balik ke KL, terus nanti aku tak akan dapat jumpa kau lagi." Jelasnya panjang.
"Alah kau nih... dengan kawan sendiri pun nak malu-malu lagi!" Aku menepuk-nepuk bantalku. Aku baring dengan lebih selesa di sebelah Shahrin. "Jadi... kalau kau suka dengan aku, kenapa kau tak ushar aku?" Tanyaku dengan nakal.
"Aku tak mahu rosakkan hubungan kita berdua. Aku gay pun, gay jugak, tapi aku bukan gay keparat main dengan kawan sendiri." Jelasnya kemudian.
"Baguslah kalau camtu." Kataku sambil cuba menyembunyikan rasa
legaku.
"Kau tak kisahkan yang aku ni gay? Kau masih nak kawan
dengan aku lagi, kan?" Tanya Shahrin meminta kepastian.
"Aku tak kisah." Kataku kepadanya. Langsung aku tak memberitahunya
bahawa aku sendiri sekaum dengannya. Aku rasa, tak perlu dia tahu tentang ini semua dariku. "Kan aku dah cakap, aku nih open minded. Kau paham-
paham je lah, aku dari RMC. Aku dah biasa dengar ceritamacam kau ni di sana." Shahrin senyum lega.
"So? kau ada balak tak?" Tanyaku terlalu ingin tahu.
"Tak ada-"
"Takkan kat MRSM Kuantan tak ada balak-balak cun yang kau minat?"
"Ada, ramai pulak tu yang hensem-hensem. Tapi kau kan tahu... aku nih
cover habis. Aku pendamkan sahaja perasaan aku ni hah semasa di sana." Jelas Shahrin. Kemudian dia diam.
"Berbalik kepada masalah kau tu tadi... kau nak cakap tak? Ataupun perkara mengenai diri kau inilah yang telah menjadi masalah kau?"
"Bukan... sebenarnya, kepala aku nih kusut masai. Aku rasa kau
tak akan paham masalah aku ni."
"Kau cakap jer... mungkin aku akan paham. Dan mungkin aku boleh
tolong."
"Aku sebenarnya sayang giler kat Wijoyo." Aku terkejut sakan. Terkerut dahi aku jadinya tatkala memikirkan tentang masalah
Shahrin ini.
"Kan dia tu pekebun kau? ish kau nih. Takde orang lain lagi ke?"
"Kau tak paham, sebab kau minat perempuan. Budak gay macam aku minat kat lelaki macho sahaja. Wijoyo tu macho giler! Aku stim giler kat dia." Jelas Shahrin bersungguh-sungguh.
"So? kau syok kat dia ler nih?"
"Aku sayangkan dia sangat. Tapi aku tahu dia lelaki tulin. Aku juga tahu dia selalu main dengan Tanti. Hampir tiap-tiap malam pulak tu. Aku memang
stim tengok dia main dengan Tanti... tapi hati aku bengkak, kau tahu?" Kata-katanya terlalu mengamakan.
"Kau nihh.. tak paham akulah. Tak leh cari orang lain
ke?" Aku menyarankan.
"Kau tak paham... aku sayangkan dia!"
"Dia tahu yang kau sayangkan dia?"
"Dia tahu... aku dah cakap kat dia sejak dua tahun yang
lepas!"
"Tapi dia bukan macam kau... dia lelaki normal, kau gayboy. Kau kena paham ini semua!"
Shahrin terdiam. Dia berfikir jauh entah ke mana.
"Kau rasa aku perlu lupakan dia sahaja?" Tanya
Shahrin meminta pendapat.
Aku menggangguk tegas.
Aku terbayangkan keadaan Shahrin dan Wijoyo. Memandangkan
kejantanan yang besar serta tubuhnya sasa itu, aku sudah pasti Shahrin sukar untuk melupakannya.
"Susah untuk aku lupakan dia begitu sahaja... aku terlalu sayangkan dia. Walaupun dia main dengan Tanti, dengan aku, dia tetap romantik. Dia tetap belai aku macam kekasih dia sendiri." Jelas Shahrin dengan perlahan.
"Kau akan jumpa seseorang yang akan sayangkan kau pada
satu hari nanti... kau hanya perlu bersabar."
Shahrin mengangguk lesu. Dia menarik nafasnya panjang-panjang.
Aku mendengar cerita dan cetusan rasa dari Shahrin sehinggalah ke pukul dua pagi. Dia banyak bercerita tentang dirinya kepadaku. Termasuklah
perkara-perkara yang aku rasa dia tak perlu beritahu kepadaku juga. Seperti
bagaimana pada ketika dia di Tingkatan dua, dia pernah masuk ke bilik Wijoyo pada malam hari.
"Masa tu, mak bapak aku outstation. Aku jumpa dia sebab aku suruh dia temankan aku di dalam bilik ini, sebab aku kata aku takut tidur sorang-sorang." Dia mula bercerita. "Bila dia mula tidur, masa tu lah aku mula raba-raba dia. Stim giler aku masa tu. Dia pulak buat-buat tidur... aku apa lagik, makin gianlah raba dia satu badan."
"Dia diam jer ke?"
"Alah, dia pura-pura tidur. Tapi bila aku raba batang dia yang besar
giler tu, dia mengeluh... batang dia pulak keras macam batang besi. Takkanlah tidur pulak kalau dah camtu."
"Apa lagik kau buat kat dia?"
"Sebab aku geram giler kat dia punya punggung yang bulat tuh, aku pun rimming’dia. Kau tahu rimming kan?" Aku pura-pura tak tahu. Dia menjelaskan kepadaku apa maksud rimming itu di dalam bahasa Melayu. "Aku jilat habis-habis sampai tertonggeng-tonggeng punggung dia tu. Basah gila tangan aku masa tu masa aku lancapkan dia!"
Ceritanya membuatkan kelakianku mengeras.
"Aku cuba cium dia, dia pulak balas. Best jugak aku rasa kena cium olehnya. Aku jilat-jilat misai dia yang tebal tu. Pasal misai dia lah aku taste sangat dengan lelaki yang ada misai tebal dan kulit tan tan macam dia nih."
"Lepas tu, apa jadi kat dia?" Tanyaku kerana ingin tahu.
"Lepas tu? sebab dah tak tahan lagi, dia terus bangun. Dia tekan
badan aku kat atas katil. Dia bukak seluar aku. Memang dia ganas giler masa tu."
"Kau tak takut ke masa tu?" Tanyaku.
"Tak? sebab aku dah syok giler kat dia kot, sebab tu aku tak takut." Jelasnya. "Bila dia bangun? dia terus cium aku dengan gelojoh. Dia peluk-peluk aku. Aku pulak pi ramas-ramas kepala takuk dia yang panas berair tu sebab terlampau geram. Dia jilat satu badan aku. Dia suka gigit aku. Gigit-gigit manja."
Shahrin ketawa gatal.
Aku dapat membayangkan keadaannya bersama Wijoyo. Pasti Shahrin
diulinya seperti anak patung di atas katil. Seperti mana yang telah dilakukannya kepada Tanti.
"Dia tolak kepala aku kat kelengkang dia. Aku mula-mula jilat buah
dia. Dia suka sangat masa tu."
"Mana kau tahu?" Aku bertanya.
"Aku tengok muka dia macam stim semacam jer... pasal tu
lah." Shahrin menjawab laju. "Masa dia stim camtulah aku suka raba badan dia. Badan dia memang tough giler. Sebelum dia kerja dengan bapak aku, dia
pernah kerja kat sebuah ladang kelapa sawit kat Kota Tinggi. Dia mula kerja kat sana masa umur dia macam kita."
"Aku dah agak dah-"
"Wijoyo nih memang horny orangnya. Aku tahu pasal benda nih sejak
dia mula-mula kerja kat sini... sebab aku pernah nampak batang dia stim semacam jer bila sepupu aku datang kat sini. Masa tu jugak ler aku dah dapat agak batang dia mestilah besar giler. Sebab dari seluar dia aku dah boleh agak dah."
"So, apa jadi kat kau lagi?" tanyaku, menyuruh dia menyambung cerita.
"Emm... aku raba badan dia ler. Badan dia keras, tu sebab aku suka
raba. Peha dia besar. Aku suka gigit-gigit peha dia tu. Lagipun dia memang sensitive kat bahagian peha dia tu. Kalau aku buat camtu, mesti dia tak tahan. Dan pada hari tu, memang dia tak tahan lagi dengan aku? Dia terus fuck aku bagai nak giler. Tu lah pertama kali aku kena fuck. Sakit giler, kau!"
"Aku tahu," bisikku perlahan."
"Apa dia? Kau tahu?" Wajahnya keliru.
"Err.. tak. Maksud aku, aku tahu kau sakit." Aku cepat-cepat memperbetulkan kata-kataku tadi.
"Sakit tu sakit? tapi sebab anu dia besar giler... ish. Kau tak dapat bayangkanlah macam mana rasanya bila anu dia masuk dalam-dalam,
sampai aku rasa senak. Aku rasa sedap giler. Dia fuck aku sampai aku boleh
terpancut sendiri!"
"Oh ye ker?" Aku buat-buat tanya, seolah-olah aku tak pernah mengalaminya sendiri dengan abang Zami.
"Aha? dan dia ni pulak jenis suka main lama-lama. Dia terus fuck aku dengan macam-macam style. Aku pancut sampai dua kali dibuatnya
sebelum dia pancut. Aku biarkan dia pancut kat dalam! Aku sengaja mahu bagi dia puas main dengan aku."
Kepalaku terfikirkan tentang masa-masa bahagiaku bersama abang
Zami. Aku paham perasaannya pada waktu itu. Aku tahu bahawa dia sayangkan kepada Wijoyo sebagaimana aku sayangkan abang Zami.
"Wijoyo tu memang romantik orangnya. Dia pandai belai aku. Aku suka
cara dia berbual dengan aku... Cara dia cium aku. Bila aku dengan dia aku rasa terlindung. Aku rasa disayangi. Sampai sekarang pun kami masih menjalinkan hubungan yang sama. Tapi aku diam-diam kalau dia dan aku ada di depan mak bapak aku... biasalah nak cover line " Katanya seperti begitu menyayangi diri Wijoyo sepenuh hatinya.
"Tapi dia seteret lah wei. Dia mana boleh balas cinta
kau tu!" Aku cuba menyedarkannya. Kalau boleh, mahu aku sepak-sepak sahaja mukanya itu.
"Tu aku tahu?" Dia mengakui.
"Lepas tu?"
"Kau tak pernah menyayangi seorang lelaki. Kau tak mungkin tahu dan tak mungkin akan tahu." Aku mengeluh panjang. Sekali lagi fikiranku diheret
mengingati rinduku terhadap abang Zami.
"Mungkin benar cakap kau tu, Zam. Aku memang patut lupakan dia.
Sebab aku tahu hubungan ini tak akan ke mana"
"Aku harap-harap, satu hari nanti kau akan dapat apa yang kau cari selama ini. Lelaki yang kau sayangi. Dan seorang lelaki yang dapat betul-betul menghargai diri kau."
Shahrin mengganguk sambil melemparkan satu senyuman manis
kepadaku.
"Kaulah satu-satunya kawan yang aku ada yang betul-betul paham dengan keadaan diri aku ni. Terima kasih sebab kau sanggup dengar cerita aku
ini." Aku membalas senyumannya itu sebelum aku meminta diri
untuk masuk tidur. Aku dapat merasakan bahawa kelakianku keras akibat terlalu kusyuk mendengar cerita Shahrin bersama Wijoyo.
Pada hari esoknya aku dihantar pulang oleh Shahrin. Sebelum aku
dihantar pulang, aku sempat melihat Shahrin sesekali menoleh ke arah
Wijoyo. Kemudian dia menoleh kepada aku. Wajahnya nampak sayu. Aku diam tanpa berpendapat.

Shahrin ternyata tak pernah melupakan aku. Tatkala dia sedang menuntut di Pennsylvania, Amerika Syarikat, dia sering menulis surat kepadaku. Pernah dia menghantar baju-T Universitinya kepadaku. Sehingga kini baju U Pennnya masih aku pakai dan simpan. Gambar-gambarnya yang telah diambilnya di Philadelphia juga banyak aku simpan. Diantara gambar-gambar tersebut, ada terdapat dua keping gambar yang telah diambilnya bersama kekasihnya yang
bernama Hakim, yang telah dikenalinya tatkala Hakim sedang menuntut di
University of Pittsburgh.
Hakim masih bersamanya sehingga kini. Kalau tak salah aku, Hakim berasal dari Pasir Mas, Kelantan.
Beberapa bulan yang lepas aku telah menemui Shahrin dan Hakim di rumah seorang rakanku di kuala Lumpur. Shahrin terkejut tatkala melihat aku berada di rumah kawanku itu, kerana semua yang ada adalah dari golongan gay seperti aku dan dia.
"Kau pun gayboy jugak ke?" Dia menanyaiku. Dengan malu-malu aku mengakui tentang keadaan diriku ini.
Shahrin tergelak. Dia memarahiku kerana tidak pernah mahu mengakui tentang keadaan diriku kepadanya.. Tapi kataku, tak perlu itu semua, tak penting. Yang penting, adalah persahabatan kami berdua. Dia bersetuju dengan pendapatku.
Shahrin kini bekerja dengan sebuah firma broker di Kuala Lumpur, manakala Hakim pulabekerja dengan sebuah syarikat IT di Taman Teknologi...
Bab 9

Aku telah mengambil keputusan untuk ke KL sebaik sahaja aku mendengar desas-desus bahawa keputusan SPM akan diumumkan tidak lama lagi. Aku telah ke Cheras untuk duduk bersama Kak Ngahku sementara menunggu hari keputusan SPM tersebut diumumkan. Pada masa yang sama, aku begitu beria-ia benar ingin berjumpa dengan abang Zami. Terlalu rindu rasanya kerana sudah lebih kurang tiga bulan aku tidak menemuinya. Khabar beritanya juga tak aku dengari lagi, kecuali kata-kata abangku yang telah memberitahuku bahawa dia sudah mempunyai seorang kekasih wanita di kampungnya di Kedah. Satu kemungkinan yang tidak boleh aku terima, kerana aku yakin abang Zami bukanlah seorang lelaki dayus. Lagipun dia sangat-sangat menyintai diriku ini, lebih dari segala-galanya. Dan dia pernah berjanji kepadaku bahawa dia ingin memilikiku buat selama-lamanya.
Aku cuba menghubungi abang Zami. Tetapi abang Zami seolah-olah terlalu sibuk sehingga dia langsung tak ada masa untuk menghubungiku. Surat demi surat telah kuhantarkan kepadanya tetapi satu pun tidak dibalasnya. Mungkin dia ada operasi di sempadan, fikirku sendiri.

Hari aku menerima keputusan SPM ku sepatutnya menjadi hari-hari yang paling bahagia di dalam hidupku. Aku merasakan bahawa kejayaanku mendapatkan aggregate enam merupakan kejayaan yang tidak boleh aku raikan, kerana abang Zami tidak ada bersamaku untuk meraikan kejayaanku.
Sebaik sahaja aku menerima berita kejayaanku, orang pertama yang aku hubungi adalah abang Zami.
“"Bukan kah abang cakap, jangan suka-suka call abang! Zam nih suka sangat susahkan abang! Zam bukan budak kecik lagi!"” Ujar Abang Zami melalui corong telefon.
“"Tapi bang... ni penting!"”
“"Apa yang penting sangat ni Zam?" Katanya seperti menengking-nengking.
“"Zam dapat aggregate enam, bang!" Beritahuku dengan nada ceria.”
Abang Zami tidak menjawab. Dia diam buat beberapa detik yang agak lama sebelum menyambung dengan suara perlahan:
“"Baguslah Zam... tahniah."”
“"Boleh kita berjumpa ke bang? Kita jumpa esok ya?"
“"Tak boleh, Zam. Abang sibuk. Kita jumpa lain kali sahajalah!"”
“"Tapi bang!" Aku kecewa mendengar penjelasannya.”
“"Okaylah Zam... abang kena buat kerja nih. Kita cakap lain kali sahaja."
“"Bang--" belum sempat aku dapat menyambung, abang Zami sudah meletakkan ganggang telefon.

Pada malam itu, aku terasa begitu sunyi. Terasa jiwaku ini seperti dihiris-hiris dengan pisau. Aku bingung. Aku tak faham mengapa sikap abang Zami boleh berubah dengan mendadak sebegitu rupa. Sepanjang malam aku hampir tidak boleh tidur. Fikiranku asyik terbawa-bawa memikirkan perkara yang buruk-buruk sahaja tentang hubungan kami berdua. Pada malam yang sama, aku telah bermimpi bahawa akhirnya aku dapat bertemu dengan abang Zami. Aku bersemuka dengannya, tetapi abang Zami seolah-olah tidak dapat melihatku. Tatkala aku memanggil-manggil namanya, dia langsung tidak mengendahkan panggilanku. Seolah-olah dia tidak dapat merasakan kehadiranku di hadapannya.
Aku terus terkejut dari mimpiku itu di dalam keadaan berpeluh-peluh. Aku berselawat banyak-banyak. Entah mengapa, aku telah menangis seorang diri mengenangkan kepada mimpiku tadi.

Pada hari esoknya aku terus bertekad untuk ke Port Dickson untuk berjumpa sendiri dengan Abang Zami. Aku perlu berjumpa dengannya untuk memastikan bahawa keadaannya di sana baik-baik sahaja hendaknya.
“"Saya dapat aggregate enam, bang!"” Aku memberitahu kepada abang Zuraimi, sewaktu berjumpa dengannya di dalam kem.
“"Kau memang pandai Zam... tahniah!” Ucap abangku bangga. Dia sempat memanggil beberapa temannya yang rapat untuk melihat kertas keputusan peperiksaanku. Dia bangga dengan kejayaanku. Kawan-kawannya pula telah mengucapkan tahniah kepadaku.
"Abang Zami mana bang?" Tanyaku kepadanya setelah kawan-kawannya itu beredar pergi.”
"Kau nak jumpa dengan dia ke? Buat apa?"
"Tak ada apa-apa... saja nak jumpa."
"Kalau begitu... dia ada kat atas. Nanti aku pergi panggil dia turun pergi jumpa kau."”
‘"Sekarang lah bang!" Aku mendesaknya.
"Abangku tersenyum," dia tahu aku anak bungsu. Semua kemahuanku pasti akan dilayaninya keluargaku, termasuklah dia. Kemudian tanpa banyak soal dia pergi mendapatkan abang Zami untukku.
Abang Zami kelihatan terkejut tatkala dia melihatku berada di bereknya. Mukanya pucat.
"Okaylah, Zami, Zam... aku nak jumpa quarter Masters sekejap. Ada hal dengan dia sikit." Abangku meminta diri. Aku mengangguk lalu menyalam tangannya sebelum dia beredar meninggalkan kami berdua di hadapan bereknya.
“"Kau buat apa kemari?"” Katanya perlahan tetapi marah-marah.
“"Saya nak jumpa abang lah!" Aku cuba senyum. Tapi senyumanku kelat.”
Abang Zami mengeluh panjang. Dia menoleh ke kiri dan ke kanan. “
"Kita keluar makan tengahari, okay?"…”
“"Tak mahu bawak Abang saya nak ikut sama ke?"”
“"Baik jangan... lagipun mungkin lama urusannya tu." Ujar abang Zami. "Nanti aku jumpa kau di depan kem. Aku nak bersiap sekejap di atas."”
Aku mengangguk setuju.
Aku menunggunya di hadapan kem selama lebih kurang setengah jam di tengah-tengah panas. Walaupun terpaksa berjemur di tengah-tengah bahang panas, aku tetap tabah menunggunya. Yang penting, aku akan dapat bersemuka dengannya.
Sebaik sahaja kita bertemu, abang Zami telah mengajakku makan ke sebuah warung berdekatan dengan pantai. Aku bersetuju sahaja,
Suasana pantai Port Dickson nyaman. Walaupun tidak senyaman pantai di hadapan kampungku. Melihatkan keadaan pantai yang sedang pasang itu, aku teringatkan kepada peristiwa masa lalu aku bersama abang Zami di Terengganu. Aku kadang-kala tersenyum sendiri...

Sewaktu di berada di dalam warung, kami tak banyak berkata-kata. Abang Zami banyak termenung sambil menghela nafasnya panjang-panjang berkali-kali. Aku dapat melihat perubahan dari segi wajah abang Zami. Dari raut wajahnya aku lihat dia kelihatan seperti sedang membendung banyak masalah. Tetapi di dalam masa yang sama, aku lihat dia sedang memakai baju baru dan beberapa kelengkapan baru. Tidak seperti dahulu, selalu dia memakai baju yang sama sewaktu keluar bersiar-siar denganku.
“"Jam baru tu ke bang? Macam jam mahal jer."” Kataku sambil merenung ke arah jam barunya itu.
“"Jam orang yang bagi... mana abang mampu beli jam macam ni dengan gaji abang yang tak seberapa sekarang ni!" Abang Zami memberitahuku sambil menjeling ke arah jamnya sendiri.-“
“"Sapa bagi, bang?" Hatiku terasa sedikit cemburu. ”
“"Ada lah" Abang Zami sengaja tidak mahu memberitahu.…”
“"Betul ke bang... yang abang ada awek kat Kedah?" Mungkin aweknya yang menghadiahkan jam ini kepadanya, fikirku yang bukan-bukan di dalam hati.”
Abang Zami menarik nafasnya panjang-panjang kemudian dia menjawab:
“"Tidak... aku cuma beritahu perkara ini kepada abang kau supaya kau tak akan ganggu aku lagi.”"
"Ganggu apa pulak ni bang?" Tanyaku gugup.
"Aku tak mahu kau ganggu lagi, paham!" Katanya menengking. Aku terkejut ditengking olehnya begini. Aku tak pernah ditengking oleh sesiapapun seperti ini di dalam hidupku. "Kau ni bodoh ke apa, tak paham-paham cakap aku ni? Nak aku cakap Siam kat kau pulak?" Dirasakan abang Zami umpama hakim yang akan menjatuhkan hukuman maut terhadap pesalah yang telah melakukan pelbagai jenayah yang cukup ditakuti.
Dan pesalahnya adalah aku.
Hatiku tiba-tiba retak. Tapi aku masih tak boleh menerima kenyataan bahawa abang Zami baru sahaja menengkingku, inikan pula ingin meninggalkanku begitu sahaja.
“"Abang bergurau dengan saya kan bang?"” Aku cuba mengukir senyuman di bibirku. Tetapi bibirku terlalu keras dan kelu.
“"Aku harap, kau paham bila aku cakap kau tak perlu ganggu aku lagi! Kau bukannya budak kecik lagi!"” Abang Zami semakin meninggikan suaranya.
Kepalaku pusing. Telingaku berdesing. Tekakku tiba-tiba menjadi loya. Aku mahu menangis. Tapi aku tahan sahaja air mataku itu dari mengalir keluar.
“"Saya tak faham bang... apa salah saya?"”
“"Kau tak salah. Cuma ada orang yang lebih penting yang telah muncul di dalam hidup aku. Dan aku sayangkan dia dari aku sayangkan kau." Jelasnya dengan selamba.
“"Siapa dia bang?"”
“"Dia bekerja sebagai seorang doktor dari Seremban. Orangnya baik."-“
Aku mula dapat meneka dari mana datangnya jam, cincin dan kemeja baru yang dipakainya itu. “
"Apa kelebihannya dia dari saya? Saya sanggup buat apa saja untuk dapatkan abang kembali. Saya tak sanggup hidup lagi kalau abang tinggalkan saya begitu sahaja."
“"Dia bukan budak kecik macam kau... lagipun dia doktor. Ada pangkat. Ada kedudukan."” Jelasnya merendah-rendahkan diriku ini.
Mataku mula merah berair. Aku tak dapat menahan sedih yang terbuku di dalam hatiku kini.
“"Sudah! Jangan kau nak menangis macam pondan depan aku!" Abang Zami menengkingku. Beberapa pelanggan warung memandang ke arah kami. "Dengar sini... aku tak mahu kau cari aku lagi. Yang sudah tu sudah!" Katanya sambil mengeluarkan dompet wangnya.
Abang Zami mengeluarkan kesemua wangnya yang ada di dalam dompetnya. Dia cuba memasukkan wang tersebut ke dalam kocek bajuku. Aku menepis tangannya.
"Saya bukan pelacur, bang... tak payahlah abang berikan duit abang tu kepada saya." Aku mengesat air mataku yang panas itu. Aku malu kerana telah menunjukkan kepadanya bahawa aku menangis.
Abang Zami tidak menjawab. Dia terus barjalan keluar meninggalkan aku. Langsung dia tidak menoleh untuk melihat keadaanku di dalam warung.
Aku telah duduk di meja warung tersebut untuk beberapa jam sebelum aku berjalan ke arah stesyen bas. Sampai sekarang aku tidak tahu bagaimana aku boleh mencari jalan sehingga ke aku dapat menaiki bas untuk pulang ke KL. Aku seolah-olah seperti orang yang telah hilang ingatan serta perasaan...

Aku telah pulang ke Terengganu dengan perasaan yang sedih amat. Ibu bapaku mula naik risau, terutamanya apabila mendapati bahawa aku mula jatuh sakit. Makanan yang dihidangkan kepadaku jarang kusentuh. Selera makanku langsung tertutup buat beberapa waktu. Bapaku hampir-hampir mahu membuat spekulasi bahawa aku telah dianiaya orang secara halus. Apabila aku di bawa berjumpa dengan doktor di pekan, doktor telah memberitahu kepada ibu bapaku bahawa aku kekurangan darah. Aku sendiri tak tahu mengapa.
Aku hanya pulih secara keseluruhannya, tiga minggu selepas aku ditinggalkan abang Zami. Itupun, keadaan diriku langsung berubah dari keadaan diriku sebelum peristiwa hitam ini berlaku. Orang-orang yang terdekat denganku mengatakan bahawa aku semakin diam dan sombong. Dan aku tak banyak senyum seperti dahulu. Aku juga mula mengamalkan tabiat merokok. Maka kerana sebab-sebab inilah semakin kuat telahan bapaku bahawa aku mangsa buatan orang...

Kerana terlalu ingin lari dari keadaan. Aku begitu bersungguh-sungguh untuk mencari jalan untuk keluar dari Terengganu dan kalau boleh, terus keluar dari Malaysia. Keinginanku ini telah tercapai apabila aku berjaya menerima biasiswa untuk belajar di UK.
Aku telah keluar dari negara ini dengan perasaan penuh dendam dan aku telah berjanji tidak akan jatuh cinta lagi...

This page is powered by Blogger. Isn't yours?